Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

Balita Meninggal Diajak Ngemis di Bekasi Sudah 4 Hari Sakit

Sabtu 28 Nov 2020 21:47 WIB

Rep: Uji Sukma Medianti/ Red: Dwi Murdaningsih

Pengemis (ilustrasi)

Pengemis (ilustrasi)

Foto: Republika/Rakhmawaty La'lang
Seorang balita meninggal di gendongan ibunya saat sedang diajak mengemis, Kamis.

REPUBLIKA.CO.ID, BEKASI -- Potret kemiskinan yang memilukan terjadi di Kota Bekasi. Seorang balita berusia dua tahun yang berdomisili di Kelurahan Bojongmenteng, Kecamatan Rawalumbu, Kota  Bekasi, meninggal dunia di gendongan ibunya saat sedang diajak mengemis, Kamis (26/11).

Kapolsek Bantargebang, Kompol Alam Nur, mengatakan, balita tersebut sudah sakit selama empat hari. Sang ibu, Nur Astuti Anjaya (32), katanya telah meminta bantuan kepada tetangga di sekitar kediamannya.
 
Namun, karena lingkungan kediamannya yang  juga berlatar belakang ekonomi sama, maka permintaan bantuan itu tak digubris.
 
"Keterangan dari ibunya karena tinggal di lingkungan yang begitu (ga sehat dan pas pasan) jadi ga ada tetangga yang respons," kata Alam saat dihubungi Republika.co.id, Sabtu (28/11).
 
Nur Astuti mengajak anaknya mengemis di Pasar Bantargebang lantaran tak ada orang lain yang menjaga sang anak di rumah.
 
Berdasarkan keterangan Alam, kehidupan sehari-hari Nur Astuti memang seorang pengemis. Sementara suaminya, Imar bin Yahya (58), bekerja serabutan. Mereka diketahui tinggal di belakang Pasar Bantargebang. 
 
Saat ini, pihak kepolisian telah mengembalikan kedua pasangan suami istri itu ke rumah. Mereka tak ditahan karena belum ditemukan adanya tanda-tanda kekerasan yang dilakukan oleh orang tua korban.
 
"Iya nggak kita tahan, karena nggak ada tanda-tanda kekerasan. Namun kami menunggu perkembangan selanjutnya. Mungkin ada petunjuk-petunjuk lain," ucap dia.


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA