Saturday, 10 Jumadil Akhir 1442 / 23 January 2021

Saturday, 10 Jumadil Akhir 1442 / 23 January 2021

Kisah Kelompok Sirkus Terjebak di Tempat Parkir Belgia

Sabtu 28 Nov 2020 20:46 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Atraksi sirkus.  ilustrasi

Atraksi sirkus. ilustrasi

Foto: Putra M Akbar
Sirkus tak bisa beroperasi, mereka kekurangan uang untuk memberi makan hewan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Binatang-binatang eksotis terkurung di padang kecil. Pemain akrobat tak bisa bebas bergelantungan. Para badut tidak bisa membuat penonton tertawa lagi.

Virus corona baru telah membuat Sirkus Zavatelli tidak beroperasi, setidaknya untuk sementara. Sirkus yang dikelola keluarga Prancis ini menunggu pandemi di tempat parkir di Gembloux, kota di Belgia. Akibat pandemi, sirkus tidak bisa bepergian atau tampil mengelilingi Eropa.

Dalam waktu singkat, mereka mengalami kekurangan dana dalam memberi makan para binatang. "Bagi kami, tidak bisa ke mana-mana sangat menyulitkan karena kami tidak bisa bekerja. Tidak ada pemasukan," kata direktur sirkus Kevin Dubois kepada Reuters.

Sirkus Zavatelli biasanya memasang tenda besar berkapasitas 600 orang di 30 kota setiap tahun. Namun, mereka tidak bisa menggelar pertunjukan secara maksimal sejak kasus COVID-19 mulai muncul di Eropa pada Maret.

Mereka hanya bisa tampil di hadapan penonton yang kapasitasnya dikurangi. Pilihan laiinya, mereka sama sekali tidak bekerja di tengah pembatasan wilayah di Belgia selama musim semi dan musim gugur.

Sirkus ini biasanya menghadirkan penampilan para pemain sulap dan ahli akrobat, badut, dan penampil yang berjalan di atas tali, dan binatang-binatang seperti unta, llama, kerbau, dan kuda poni.

Namun, kini para staf tinggal di trailer di tempat parkir. Mereka berlatih agar tetap terampil dalam sesi latihan luar ruangan di tengah udara musim gugur yang segar.

Para binatang ditempatkan di dalam kandang di bawah tenda bergaris merah putih, dengan jerami berserakan di atas permukaan tanah tempat parkir.

"Terus terang, ini jadi masalah karena kami harus memberi makan 60 ekor binatang," kata Dubois.

Biaya makan untuk hewan mencapai sekitar 500 euro setiap pekan. Sirkus ini juga harus membiayai hidup 23 staf sirkus.

"Kami tidak tahu bagaimana caranya memenuhi kebutuhan," kata dia.

Sirkus Zavatelli adalah satu dari tiga sirkus keluarga yang sudah ada sejak 1800 dan dulunya dikenal sebagai Cirque de Paris.

Dua sirkus lainnya, Armanzo dan Anderland, dimimiliki keluarga yang sama, juga berada di lokasi sewaan di Gembloux, sekitar 50 km di selatan Brussels.

Meskipun sirkus bisa pulang ke Prancis, mereka masih belum diizinkan tampil di sana.

Sama seperti Prancis, Belgia juga sedang memberlakukan pembatasan wilayah kedua sejak pandemi melanda Eropa pada Februari. Meski toko-toko diperkirakan akan kembali dibuka, acara seperti sirkus di Belgia belum boleh beroperasi hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Dubois menyayangkan kurangnya dukungan keuangan dari negara. "Kami belum pernah menerima bantuan keuangan (dari pihak berwenang). Banyak orang memberi kami roti, wortel, mereka membawakan kami benih, jerami. Tapi dalam hal uang, kami tidak mendapatkan apa-apa," kata Dubois.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA

 
 
 

TERPOPULER

Kamis , 01 Jan 1970, 07:00 WIB