Monday, 28 Ramadhan 1442 / 10 May 2021

Monday, 28 Ramadhan 1442 / 10 May 2021

Top 5 News: HRS Dirawat Hingga China Tahan 613 Imam Uighur

Jumat 27 Nov 2020 05:33 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

Habib Rizieq Shihab (HRS) menyapa massa yang menjemputnya di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (10/11/2020). HRS beserta keluarga kembali ke tanah air setelah berada di Arab Saudi selama tiga tahun.

Habib Rizieq Shihab (HRS) menyapa massa yang menjemputnya di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (10/11/2020). HRS beserta keluarga kembali ke tanah air setelah berada di Arab Saudi selama tiga tahun.

Foto: Antara/Muhammad Iqbal
HRS dikabarkan dirawat di rumah sakit Bogor, sementara AS siap serang Iran.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Habib Rizieq Shihab (HRS) dikabarkan dirawat di sebuah rumah sakit swasta di Kota Bogor. Kabar HRS tengah menjalani proses general check up masuk dalam jajaran berita terpopuler pada Kamis, 26 November 2020.

Selain kabar HRS, berita ratusan imam Muslim Uighur ditangkap pemerintah China juga menyita perhatian pembaca. Pihak berwenang China dilaporkan telah menahan ratusan pemimpin Muslim Uighur atau imam di Daerah Otonomi Xinjiang (XUAR). Berita tersebut menempati posisi kedua dari lima berita paling banyak dibaca di Republika.co.id.

Berikut top 5 news di Republika.co.id selama 24 jam pada Kamis, 24 November 2020:

1. Bukan 14 Hari, Berapa Lama Masa Karantina Covid-19 Nantinya?

WASHINGTON — Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat sedang menyempurnakan rencana yang memungkinkan waktu karantina bagi orang dengan infeksi virus corona jenis baru (Covid-19) menjadi lebih singkat. Selama ini, CDC mengeluarkan rekomendasi yang secara universal juga digunakan oleh banyak negara di dunia, yaitu individu terpapar Covid-19 harus menjalani karantina selama 14 hari.

photo
Tes PCR guna melengkapi tahapan pelaksanan protokol kesehatan (prokes) yang dipersiapkan penyelenggara, sebelum menjalani karantina, Jumat (13/11). - (Istimewa)
 
Durasi waktu dua pekan didasarkan penelitian para ilmuwan yang menunjukkan periode ini adalah saat virus dapat berkembang biak dalam tubuh. “CDC selalu meninjau panduan dan rekomendasi sehubungan dengan pemahaman baru tentang virus yang menyebabkan Covid-19, serta akan mengumumkan perubahan tersebut jika diperlukan,” ujar pernyataan CDC, dilansir Today pada Rabu (25/11).
 
Direktur CDC Robert Redfield mengatakan, kemungkinan masa karantina terkait kasus Covid-19 dapat dipersingkat menjadi hanya satu pekan atau tujuh hari. Ia menyebut, para peneliti sedang melihat apakah dapat menggunakan pengujian selama periode isolasi tersebut.
 
“Kami tidak ingin orang-orang dikarantina selama 14 hari jika tidak diperlukan,” jelas Redfield.
Baca berita selengkapnya di sini.

2. China Dilaporkan Telah Menahan Ratusan Imam di Xinjiang

XINJIANG -- Pihak berwenang China dilaporkan telah menahan ratusan pemimpin Muslim Uighur atau imam di Daerah Otonomi Xinjiang (XUAR). Penahanan para imam itu telah menciptakan suasana di mana orang Uighur merasa takut mati, karena tidak akan ada yang mengawasi upacara pemakaman mereka.

Seorang aktivis yang berbasis di Norwegia yang terkait dengan Jaringan Kota Pengungsi Internasional (International Cities of Refuge Network/ICORN), Abduweli Ayup, menginformasikan, wawancara dengan orang Uighur dari wilayah Xinjiang telah mengungkapkan setidaknya 613 imam terseret dalam kampanye penahanan ekstra-legal oleh otoritas China. Sementara itu, diketahui hingga 1,8 juta orang Uighur dan minoritas Muslim lainnya telah ditahan di jaringan kamp interniran di wilayah Xinjiang sejak awal 2017.

photo
Muslim Uighur di Cina - (Dokrep)
"Kami memulai pencarian ini pada 2018, sekitar Mei dan setelah wawancara selesai pada November (tahun itu), saya menemukan bahwa populasi yang paling ditargetkan adalah tokoh agama," kata Ayup, berbicara pada webinar Kamis yang diselenggarakan oleh Proyek Hak Asasi Manusia Uyghur yang berbasis di Washington, yang berjudul 'Di mana para Imam? Bukti penahanan massal para tokoh agama Uyghur', dilansir di NDTV, Kamis (26/11).

Baca berita selengkapnya di sini.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA