Sunday, 11 Jumadil Akhir 1442 / 24 January 2021

Sunday, 11 Jumadil Akhir 1442 / 24 January 2021

Tips Menyelamatkan Tanaman Kelebihan Air di Dalam Ruangan

Jumat 27 Nov 2020 04:37 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Gita Amanda

Tips merawat tanaman. Takaran pemberian air yang tepat pada tanaman penting dilakukan.

Tips merawat tanaman. Takaran pemberian air yang tepat pada tanaman penting dilakukan.

Foto: Antara/Nova Wahyudi
Beberapa tanaman membutuhkan air lebih banyak daripada tanaman lain

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Semua tumbuhan membutuhkan air untuk hidup dan tumbuh, termasuk untuk fotosintesis. Beberapa tanaman membutuhkan air lebih banyak daripada tanaman lain dan dalam ruangan tanpa hujan. Penting bagi anda untuk mengetahui bagaimana menyiapkan takaran air yang tepat.

Sebab, jika terlalu sedikit air dapat memperlambat pertumbuhan dan mengakibatkan tanaman stres dan terlalu banyak air akar tanaman bisa mati lemas dan tenggelam. Untuk membantu anda melakukannya dengan benar, presenter tamu Gardening Australia dan penggemar tanaman dalam ruangan, Craig Miller-Randle menjelaskan kiat-kiatnya, dilansir ABC Life, Kamis (26/11).

Bagaimana cara menyimpan tanaman yang terlalu banyak air

Tanaman yang terlalu banyak air membutuhkan pertolongan pertama secepatnya. "Kadang-kadang orang akan melihat tanaman terlihat buruk dan mereka akan mengeluarkannya dari pot dekoratif dan melihatnya telah duduk di genangan air selama sepekan," kata Craig.

Craig membungkus handuk kering dengan erat di sekitar dasar pot dan meninggalkannya semalaman. Menurutnya, ini akan menyerap kelembapan berlebih dengan cepat. Cara ini efektif untuk dilakukan.

Kuncinya adalah memastikan handuk bersentuhan kuat dengan lubang drainase di pot sehingga aksi kapiler dapat memindahkan air. "Jika dibiarkan mengering sendiri bisa memakan waktu dua pekan dan dalam waktu itu tanaman akan mati," ujar dia.

Pelajari berapa banyak air yang sebenarnya dibutuhkan tanaman anda

Craig mengatakan berapa banyak air yang dibutuhkan tanaman dalam ruangan anda dapat didefinisikan secara luas menjadi tiga kategori, yaitu:

1. Tetap kering: Ini untuk tanaman yang berasal dari daerah dengan curah hujan yang lebih rendah secara alami, misal succulents dan kaktus, atau tanaman ZZ (Zamioculcas zamiifolia atau Zanzibar Gem). Tanaman tersebut dapat bertahan berpekan-pekan tanpa basah kuyup. “Ini tidak berarti benar-benar kering", kata Craig.

2. Tetap basah: Ini berlaku untuk tanaman yang telah beradaptasi dengan pertumbuhan di rawa, daerah berawa, dan lebih memilih campuran pot secara konsisten dan benar-benar lembab. Tanaman ini akan kesulitan jika campuran pot benar-benar mengering. Contoh tanaman ini adalah Pakis Maidenhair.

3. Lembap tetapi tidak basah: sebagian besar tanaman jenis ini cocok di dalam ruangan, seperti Philodendron dan Alocasia. Lembab tapi tidak basah berarti tanaman akan berubah dari titik hanya disiram menjadi dua sentimeter teratas dari tanah yang mongering dalam tiga hari. Ada cara sederhana mengukurnya.

“Tempelkan jari anda ke dalam campuran pot, gores sedikit, dan rasakan hingga sekitar dua sentimeter ke bawah. Jika terlihat lebih gelap dan anda merasakan lebih banyak kelembapan, berarti masih lembab," kata Craig.

Meneliti tanaman anda atau membaca label yang menyertainya akan mengungkapkan kebutuhan air yang diinginkannya. Mengetahui berapa banyak air yang dibutuhkan tanaman, anda juga dapat bergantung pada iklim, campuran media pot, suhu rumah, dan posisi tanaman.

Anda harus konsisten, membuat kelembapan yang dibutuhkan tanaman anda. Tidak membuat tanaman anda mengering. "Kekeringan kering yang diikuti basah adalah yang terburuk untuk pertumbuhan," ujar dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA TERKAIT

 

BERITA LAINNYA