Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

Pengamat: Penangkapan Edhy Bisa Jadi Momentum Reshuffle

Kamis 26 Nov 2020 21:19 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Ratna Puspita

Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia Adi Prayitno

Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia Adi Prayitno

Foto: Republika/Mimi Kartika
Menurut pengamat, jatah menteri Gerindra tak akan dikurangi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia Adi Prayitno menyoroti penangkapan Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada Rabu (25/11) dini hari. Menurutnya, peristiwa tersebut semakin membuka peluang terjadinya reshuffle di kabinet Indonesia Maju.  

"Bisa jadi momentum reshuffle kabinet," kata Adi kepada Republika, Kamis (26/11).

Ia menganalisa, setidaknya ada dua kemungkinan terkait siapa pengganti Edhy Prabowo nantinya. Pertama, pengganti Edhy akan tetap berasal dari internal Gerindra. 

Baca Juga

"Terutama yang masuk inner circle Prabowo dimana loyalitas dan militansinya sudah teruji ke partai," ujarnya.

Kedua, ia melihat sangat mungkin pengganti Edhy dari pihak lain. Bisa dari  profesional atau parpol lain. Namun, menurutnya, jatah menteri Gerindra tak akan dikurangi. 

"Hanya merotasi kementerian untuk jatah Gerindra. Menteri KKP boleh orang lain, tapi ada kader Gerindra yang diproyeksikan di kementerian lain. Karena koalisi Gerindra ke jokowi bagian politik akomodasi," tuturnya.

Selain itu, ia juga melihat peristiwa tersebut memberikan efek negatif ke Gerindra. Hal tersebut merupakan hal yang alamiah terjadi dalam politik di Indonesia. Hanya saja persoalannya, citra negatif tersebut lekas hilang karena memori publik yang pendek dan kerap lupa dengan perilaku elit yang koruptif. 

"Buktinya, banyak partai yang kadernya ditangkap KPK malah selalu kuat dalam pemilu. Inilah kenyataan politik kita saat ini. Perilaku korup elit tak berbanding lurus dengan kehancuran partai. Ironi sekali memang," kata dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA