Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

ISIS Sudah Tumbang, Bagaimana Nasib Anak-Anak Mereka?  

Kamis 26 Nov 2020 18:22 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Nashih Nashrullah

Nasib-nasib anak-anak militan ISIS serba memicu dilema  Gerakan ISIS (ilustrasi)

Nasib-nasib anak-anak militan ISIS serba memicu dilema Gerakan ISIS (ilustrasi)

Foto: VOA
Nasib-nasib anak-anak militan ISIS serba memicu dilema

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pada Oktober 2020, seorang anak laki-laki berusia 16 tahun di Rusia ditembak mati setelah dia melukai seorang polisi ketika mencoba untuk membakar beberapa mobil polisi. Itu bukan pertama kalinya keluarganya berurusan dengan hukum.   

Pada 2001, ayah tirinya telah dihukum 14 tahun penjara karena tindakan terorisme setelah dia mencoba meledakkan pipa gas, kemungkinan besar dia bagian dari organisasi Islam. 

Insiden itu menambah urgensi baru pada pertanyaan tentang apa yang harus dilakukan dengan puluhan ribu anak yang berafiliasi dengan ISIS yang masih berada di kamp dan penjara di Irak dan Suriah.   

Baca Juga

Namun, hampir semua orang yang terlibat dalam masalah repatriasi sibuk menggunakan anak-anak, yang sudah menjadi korban kekerasan dan ketidakstabilan, untuk memajukan agenda mereka sendiri. 

Dalam artikel yang ditulis Vera Mironova dan dipublikasikan laman Foreign Policy pada Rabu (25/11) dijelaskan, pada Oktober, beberapa pemerintah Barat termasuk Swedia dan Jerman mengirim delegasi ke kamp-kamp di Suriah untuk berbicara dengan warga negara yang dipenjara tentang apakah mereka ingin memulangkan anak-anak mereka. Tak satu pun wanita yang mereka ajak bicara setuju.   

Di akun media sosial dan saluran Telegram, banyak dari mereka mengatakan bahwa mereka membuat keputusan demi kesejahteraan anak-anak mereka sendiri, anak-anak harus dekat dengan ibu mereka. Namun secara pribadi, mereka menambahkan keprihatinan bahwa membiarkan anak-anak tersebut dipulangkan berarti pemerintah mereka akan melupakan ibu mereka sendiri dan meninggalkan mereka di kamp. 

Dalam wawancara, beberapa pejabat pemerintah Barat mencatat bahwa tujuan utama mereka adalah memulangkan anak-anak, mereka percaya hal itu aman untuk dilakukan, dan opini publik mendukung prakarsa semacam itu. Mereka tidak terlalu peduli tentang apa yang akan terjadi pada ibunya setelahnya.  

Bahkan jika salah satu wanita yang diajak berbicara oleh delegasi telah menyetujui pemulangan anak-anak mereka, masih belum pasti apakah itu akan terjadi. Kebijakan resmi Pasukan Demokrat Suriah yang mengawasi banyak kamp penahanan ISIS adalah bahwa hanya anak yatim piatu dan kasus medis (anak-anak yang sakit bersama ibunya) yang memenuhi syarat untuk dipulangkan.  

Para ibu mengaku mencoba menyamar sebagai anak yatim piatu, tetapi setidaknya beberapa telah tertangkap basah. Dalam sebuah wawancara, seorang wanita mengatakan bahwa para wanita itu diberitahu bahwa jika mereka mencoba melakukannya lagi, anak-anak mereka akan dibawa ke panti asuhan di Suriah.

Bagi Pasukan Demokrat Suriah, memiliki kendali atas banyak orang asing, dan anak-anak khususnya, di kamp-kamp berpotensi memberi mereka posisi yang lebih kuat dalam negosiasi dengan pemerintah. 

Bahkan anak yatim piatu pun tidak mudah dipulangkan. Wanita telah menggunakan anak yatim piatu untuk memeras kakek nenek di rumah, mengatakan bahwa jika kakek nenek mau membayar uang tebusan, cucu mereka bisa dipulangkan.

Satu kasus yang disebutkan beberapa wanita di kamp tersebut melibatkan afiliasi Negara Islam Chechnya berusia 56 tahun yang dikenal sebagai Kadidja yang dipenjara di Kamp al-Hol.  

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA