Sunday, 11 Jumadil Akhir 1442 / 24 January 2021

Sunday, 11 Jumadil Akhir 1442 / 24 January 2021

Cara Kerja Lima Vaksin Covid-19 Potensial

Ahad 29 Nov 2020 04:54 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Dwi Murdaningsih

Penyuntikan Vaksin (ilustrasi)

Penyuntikan Vaksin (ilustrasi)

Foto: AP
Vaksin masih dalam tahap pengujian sehingga belum dapat diedarkan.

REPUBLIKA.CO.ID, NEWYORK -- Perusahaan farmasi dunia dan kampus-kampus ternama terus berupaya membuat vaksin covid-19 secepat mungkin. Dilansir dari CNN pada Kamis (26/11), berikut ulasan singkat cara kerja sejumlah vaksin yang dianggap potensial mengalahkan Covid-19.

Vaksin-vaksin ini masih dalam tahap pengujian sehingga belum dapat diedarkan.
Johnson & Johnson, Janssen Pharmaceuticals
Vaksin virus corona Janssen adalah vaksin vektor rekombinan. Seperti AstraZeneca, vaksin ini menggunakan adenovirus tetapi yang satu ini memang menginfeksi manusia. Untuk diketahui, Vaksin AstraZeneca-Oxford adalah vaksin vektor adenovirus simpanse.

Vaksin Jansenn ini adalah versi adenovirus 26 yang direkayasa secara genetik, yang dapat menyebabkan flu biasa tetapi perubahan gen telah menonaktifkannya.

Vaksin ini juga memberikan instruksi genetik untuk membuat protein lonjakan. Vektor adenovirus 26 digunakan untuk membuat vaksin Ebola.

Nantinya vaksin ini hanya sekali pakai, tetapi awal bulan ini Johnson & Johnson memulai uji coba fase 3 dua dosis di Inggris. Ada beberapa bukti bahwa dua dosis memberikan perlindungan yang lebih baik.

Novavax
Perusahaan bioteknologi yang berbasis di Maryland, Novavax, mengkhususkan diri pada vaksin "subunit protein". Mereka menggunakan nanopartikel mirip virus sebagai basis dan menutupinya dengan potongan protein lonjakan virus corona yang direkayasa secara genetik.

Vaksin hepatitis B yang diberikan kepada bayi baru lahir adalah vaksin subunit protein, seperti juga vaksin human papillomavirus atau HPV dan FluBlok, vaksin influenza Sanofi.

Novavax menggunakan virus serangga yang disebut baculovirus untuk memasukkan protein lonjakan virus corona ke dalam sel ngengat, yang kemudian menghasilkan protein tersebut. Vaksin ini dicampur dengan ajuvan (penguat kekebalan) berdasarkan saponin, yang ditemukan di pohon kulit kayu.

Sanofi dan GlaxoSmithKline
Vaksin ini juga merupakan vaksin subunit protein, menggunakan teknologi FluBlok Sanofi dengan adjuvan GlaxoSmithKline. Adjuvan adalah zat yang mempercepat, memperpanjang, atau meningkatkan respons imun spesifik. Vaksin ini menggunakan baculovirus untuk menumbuhkan sedikit protein lonjakan.

Sinovac dan Sinopharm Perusahaan China
Sinovac's CoronaVac menggunakan virus yang tidak aktif - salah satu metode tertua untuk memvaksinasi orang. Seluruh kumpulan virus corona dibudidayakan, "dibunuh" dan kemudian dibuat menjadi vaksin. Begitu juga dengan vaksin Sinopharm pada virus yang tidak aktif.

Baca Juga

Sputnik V
Vaksin virus corona Sputnik V Rusia adalah vaksin vektor adenoviral. Ia menggunakan dua virus flu biasa yang disebut adenovirus 5 dan adenovirus 26 untuk membawa materi genetik untuk protein lonjakan ke dalam tubuh.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA