Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Susi Pernah Beberkan Daftar Eksportir yang Dapat Izin Edhy

Rabu 25 Nov 2020 18:41 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Friska Yolandha

Penangkapan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terhadap Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Edhy Prabowo menjadi sorotan masyarakat. Ingatan masyarakat pun kembali pada mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti. Pada 1 Juli 2020, Susi melalui akun Twitter miliknya, @susipudjiastuti, menyampaikan sindiran atas pencabutan larangan ekspor benih lobster yang pernah dia tegakkan semasa menjabat. Susi menyebut KKP telah memberikan izin ekspor benih lobster kepada 26 perusahaan.

Penangkapan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terhadap Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Edhy Prabowo menjadi sorotan masyarakat. Ingatan masyarakat pun kembali pada mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti. Pada 1 Juli 2020, Susi melalui akun Twitter miliknya, @susipudjiastuti, menyampaikan sindiran atas pencabutan larangan ekspor benih lobster yang pernah dia tegakkan semasa menjabat. Susi menyebut KKP telah memberikan izin ekspor benih lobster kepada 26 perusahaan.

Foto: Antara/Wahdi Septiawan
Edhy mengakui ada satu dua kolega yang mendapat izin ekspor.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penangkapan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terhadap Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Edhy Prabowo menjadi sorotan masyarakat. Ingatan masyarakat pun kembali pada mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti. Pada 1 Juli 2020, Susi melalui akun Twitter miliknya, @susipudjiastuti, menyampaikan sindiran atas pencabutan larangan ekspor benih lobster yang pernah dia tegakkan semasa menjabat. Susi menyebut KKP telah memberikan izin ekspor benih lobster kepada 26 perusahaan.

"KKP/Dirjen Tangkap (Dirjen Perikanan Tangkap KKP) telah mengeluarkan izin tangkap 26 eksportir bibit lobster, luar biasa!," tulis Susi dalam akun Twitternya pada Rabu (1/7).

Susi juga mempertanyakan justifikasi yang membuat KKP mengizinkan ekspor benih lobster kepada perusahaan tersebut. Susi meminta Direktur Jenderal Perikanan Tangkap (DJPT) KKP menjelaskan kepada masyarakat mengenai alasan memberikan izin terhadap 26 eksportir tersebut.

Baca Juga

"Dan ekspor kepada 26 perusahaan di atas, luar biasa! Apa justifikasi yang memberi mereka hak-hak privilege tadi? Siapa mereka? Apa? Apa? Apa? DJPT bisa jelaskan ke publik dengan gamblang?" sambung Susi.

Dalam kicauannya, Susi juga menyertakan foto bertuliskan daftar eksportir benih lobster yang sudah ditetapkan. Edhy memberikan jawaban terkait kontroversi pemberian izin tersebut saat sedang berada di Indramayu, Jawa Barat, pada Senin (6/7). 

Kata Edhy, KKP telah mengeluarkan izin ekspor benih lobster kepada 26 perusahaan dan bahkan akan terus bertambah. Edhy juga tidak membantah di antara perusahaan yang mendapatkan izin adalah koleganya dari Partai Gerindra.

"Izin (ekspor lobster) yang sudah kami keluarkan ada 26 bahkan akan tambah sampai 31 izin," ujar Edhy. 

Edhy mengatakan, izin ekspor lobster tersebut salah satunya untuk meningkatkan pendapatan para nelayan, karena sejak dahulu mereka bergantung pada tangkapan benih lobster. Namun, setelah adanya pelarangan, maka otomatis pendapatan para nelayan juga menurun, bahkan harus berurusan dengan hukum ketika menangkap benih lobster.

Dia juga menanggapi terkait dengan pemberitaan yang menyebutkan ada pihak-pihak terkait, terutama dari orang dekatnya, yang diuntungkan dengan dibukanya ekspor lobster. Ia tak membantah dan tidak mempermasalahkan.

"Ada orang-orang yang dituduh dekat sama saya, ada orang Gerindra dan sebagainya, bahkan saya sendiri tidak tahu mereka mendaftarnya kapan. Tapi ingat, diberitakan itu hanya dua tiga orang dan padahal izinnya yang sudah kami keluarkan ada 26," ungkap Edhy. 

Edhy menjelaskan, kalau ada dua atau tiga orang yang ada hubungannya dengan dirinya, apakah salah jika mendapatkan izin ekspor lobster. Padahal, dirinya juga tidak tahu secara persis, sebab yang memberikan izin adalah tim dari KKP, bukan dia secara pribadi.

"Kalau ada tiga orang yang secara langsung berkorelasi dengan saya apakah salah. Kalau saya menteri apakah teman-teman saya tidak boleh berusaha? Yang penting kan perjanjiannya," kata Edhy. 

Edhy menegaskan, tidak memberi keistimewaan terhadap perusahaan tertentu terkait regulasi lobster. Dia juga menjamin tidak memiliki motif pribadi selain demi nelayan dan kemajuan budidaya lobster.

Edhy mengatakan jika ada yang berpendapat bahwa lobster berpotensi punah itu tidak ada, karena dari data dan hasil penelitian telur lobster sangatlah banyak. Adapun potensi lobster di seluruh wilayah pengelolaan perikanan (WPP) Indonesia, lebih dari 27 miliar. Jumlah tersebut merupakan gabungan dari enam jenis lobster yang terdapat di Indonesia, di mana dua di antaranya, pasir dan mutiara tergolong sebagai komoditas populer.

"Semakin dalam saya pelajari, ternyata lobster ini sendiri kalau ditakutkan akan hilang dari peredaran atau punah, dari data yang kita miliki potensi punah itu tidak ada," kata Edhy.

Edhy mengungkapkan, berdasarkan kajian akademis, persentase kelangsungan hidup (survival rate) benih bening lobster jika dibiarkan di alam hanya 0,02 persen atau hanya satu dari 20 ribu yang bakal tumbuh hingga dewasa. Sebaliknya, jika dibudidayakan, survival rate benih lobster bisa meningkat 30-80 persen, tergantung metode budidayanya.

Guna menjaga keseimbangan, Edhy memastikan pihaknya telah memagari regulasi lobster melalui beleid pembudidaya wajib melakukan pelepasliaran (restocking) 2 persen dari hasil panen. Selain itu, KKP juga akan terus melakukan pengawasan serta tak ragu mencabut izin perusahaan yang melanggar ketentuan.

"Tidak boleh di bawah Rp 5.000 (harga dari nelayan) tidak ada penekanan harga, kalau ada perusahaan yang menekan harga itu, akan langsung cabut. Kontrolnya sangat mudah, semua terdata di mana tempatnya, di mana mereka berusaha," kata Edhy.

Edhy mengaku ekspor benih bening lobster akan dihentikan pada waktu tertentu atau ketika pembudidaya lobster sudah bisa menampung tangkapan nelayan penangkap. Edhy mengaku kebijakan ini didukung anggota DPR.

Berikut daftar eksportir benih lobster.

1. PT Samudera Bahari Sukses

2. PT Natura Prima Kultur

3. PT Royal Samudera Nusantara

4. PT Grahafoods Indo Pasific

5. PT Aquatic Lautan Rezeki

6. CV Setia Widata

7. PT Agro Industri Nasional

8. PT Alam Laut Agung

9. PT Gerbang Lobster Nusantara

10. PT Global Samudra Makmur

11. PT Sinar Alam Berkilau

12. PT Wiratama Mitra Mulia

13. UD Bali Sukses Mandiri

14. UD Samudera Jaya

15. PT Elok Monica Group

16. CV Sinar Lombok

17. PT Bahtera Damai Internasional

18. PT Indotama Putra Wahana

19. PT Tania Asia Marina

20. CV Nusantara Berseri

21. PT Pelangi Maritim Jaya

22. PT Maradeka Karya Semesta

23. PT Samudra Mentari Cemerlang

24. PT Rama Putra Farm

25. PT Kreasi Bahari Mandiri

26. PT Nusa Tenggara Budidaya

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA