Saturday, 10 Jumadil Akhir 1442 / 23 January 2021

Saturday, 10 Jumadil Akhir 1442 / 23 January 2021

Demi NKRI, HNW Dukung Pemerintah Dialog dengan Habib Rizieq

Rabu 25 Nov 2020 17:28 WIB

Red: Hiru Muhammad

 Wakil Ketua MPR-RI Dr. H. M. Hidayat Nur Wahid MA, (HNW) menyebut, sertifikasi penceramah yang hanya diperuntukan bagi umat Islam, merupakan tindakan yang tidak adil dan diskriminatif.

Wakil Ketua MPR-RI Dr. H. M. Hidayat Nur Wahid MA, (HNW) menyebut, sertifikasi penceramah yang hanya diperuntukan bagi umat Islam, merupakan tindakan yang tidak adil dan diskriminatif.

Foto: MPR
Kondisi tidak kondusif yang sudah melebar itu sebaiknya segera diakhiri

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Wakil Ketua Majelis Permusyaaratan Rakyat  (MPR) RI Dr. H. M Hidayat Nur Wahid, MA mendorong agar pemerintah segera berdialog atau bermusyawarah dengan Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab (HRS). Dialog antara pemerintah dengan  HRS sebaiknya dilakukan secara hikmat dan bijaksana, manusiawi dan beradab, serta  menjaga persatuan sesuai prinsip-prinsip yang ada di dalam Pancasila.  

“Habib Rizieq sendiri sudah membuka diri untuk berdialog dengan pemerintah, bahkan sejak 2017. Sekarang saatnya pemerintah untuk mengambil inisiatif karena Habib Rizieq juga sudah berada di Indonesia, dan  sudah menyatakan kesediaannya untuk berdialog,” ujarnya dalam sebuah diskusi secara virtual di Jakarta, Selasa (24/11). 

HNW sapaan akrab Hidayat  mengatakan modal untuk melakukan dialog tersebut sebenarnya sudah ada sejak sebelum kedatangan Habib Rizieq yang akhirnya disambut positif oleh pemerintah. “Menkopolhukam Mahfud MD sudah memberikan sinyal baik agar terhadap kepulangan HRS, boleh dijemput oleh pengikutnya asal tertib, dan kepada aparat agar tidak berlebihan dalam pengawalan dan tidak melakukan represi saat penyambutan Habib Rizieq oleh para pendukungnya. Dan itu semua akhirnya terbukti, kedatangan Habib Rizieq berlangsung aman, tertib dan damai,” ujarnya. 

Namun, peristiwa yang sudah sangat baik itu dirusak oleh sekelompok pihak. Di antaranya, adalah kasus penghinaan yang disampaikan publik figur, sehingga menimbulkan kegaduhan dan mengubah image sebagian publik soal kepulangan HRS. Apalagi dengan adanya upaya adu domba antara Tentara Nasional Indonesia (TNI) dengan FPI dalam kasus penurunan baliho. “Padahal pernyataan dan sikap Pangdam Jaya,  awalnya positif saja dengan kedatangan Habib Rizieq,” tuturnya.   

HNW berharap kondisi tidak kondusif yang sudah melebar ke berbagai daerah, itu sebaiknya segera diakhiri. Apalagi di tengah ancaman Kelompok Kekerasan Bersenjata di Papua yang semakin agresif. Juga  Covid-19 yang  perlu penanganan serius  dan kerjasama  banyak pihak. Karena itu beda pendapat antara HRS dengan pemerintah, itu sebaiknya segera diakhiri, sesuai  prinsip-prinsip dalam Pancasila, dan dilaksanakan secara bijaksana oleh kedua belah pihak. Toh, lanjut HNW, kedua belah pihak – baik Habib Rizieq maupun pemerintah – tidak dalam posisi yang bermusuhan. “Dalam ceramahnya, Habib Rizieq menegaskan berulang bahwa dirinya tidak memusuhi TNI, Polri atau pun Pemerintah. Melainkan memusuhi kedzaliman, dan memusuhi korupsi, hal-hal yang pasti juga dimusuhi oleh Pemerintah,” katanya. 

HNW berharap, Pemerintah via Menkopolhukam Mahfud MD yang sudah pernah mengirim sinyal positif, untuk bisa segera mengambil bola memprakarsai dialog ini. “Pak Mahfud dulu juga bertandang ke kediaman Syaikh Ali Jaber pasca terjadi penusukan. Dan itu disambut sangat positif oleh Umat, maka alangkah bagusnya apabila Pak Mahfud juga segera bertemu dan berdialog dengan Habib Rizieq,” ujarnya.

“Kondisi ketika Habib Rizieq baru tiba di Jakarta dan pernyataan Pak Mahfud yang sangat baik itu merupakan sinyal yang positif, di banding kondisi saat ini yang seakan-akan terjadi permusuhan dan adu domba. Saya apresiasi betul ketika Habib Rizieq bisa sampai ke Indonesia dengan selamat, dan disambut damai, tanpa ada tindakan represif oleh aparat sampai beliau di rumah, sebagaimana himbauan dari Menkopolhukam,” tambahnya.  

HNW menyambut baik wacana yang pernah disampaikan oleh Juru Bicara Wakil Presiden (Wapres) terkait wacana pertemuan Wapres KH Ma’ruf Amin dengan Habib Rizieq.“Memang diperlukan kenegarawanan dan keberanian moral untuk melakukan prakarsa dialog ini. Ketika wacana itu muncul dari Jubir Wapres, saya setuju dan sangat mendukung bisa dilakukan segera. Apalagi, sebagai Wapres sekaligus Ketua Umum MUI, KH Ma’ruf Amin sangat dekat dengan Pak Jokowi dan Habib Rizieq,” tuturnya.  

HNW yakin apabila pemerintah menggunakan langkah yang bijak dan manusiawi, maka Habib Rizieq akan berlapang dada untuk menerima. “Dialog bisa dilakukan dengan tradisi ketimuran, yang kondusif dan saling menghormati. Lebih cepat lebih bagus, agar eskalasinya segera bisa dihentikan,”ujarnya. 

Anggota DPR RI dari Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (FPKS) ini juga menilai akan lebih banyak maslahat serta ada banyak hal yang bisa dikerjasamakan antara pihak Habib Rizieq dan Pemerintah. “Saya yakin, Habib Rizieq dan FPI bisa diajak untuk bekerja sama mengatasi persoalan bangsa, di antaranya adalah penanganan Covid 19, membantu kebencanaan, termasuk integrasi dan eksistensi NKRI dari makar dan teror separatis di Papua dan lain-lainnya,” kata HNW.

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 
 
Terpopuler