Friday, 9 Jumadil Akhir 1442 / 22 January 2021

Friday, 9 Jumadil Akhir 1442 / 22 January 2021

Kiper West Brom Kecam Teknik Penalti Bruno Fernandes

Senin 23 Nov 2020 21:19 WIB

Rep: Rahmat Fajar/ Red: Israr Itah

 Bruno Fernandes dari Manchester United gagal mengeksekusi penalti yang kemudian diulang saat pertandingan sepak bola Liga Utama Inggris antara Manchester United dan West Bromwich Albion di Manchester, Inggris, 21 November 2020

Bruno Fernandes dari Manchester United gagal mengeksekusi penalti yang kemudian diulang saat pertandingan sepak bola Liga Utama Inggris antara Manchester United dan West Bromwich Albion di Manchester, Inggris, 21 November 2020

Foto: EPA-EFE/Cath Ivill
Fernandes membuat gerakan ancang-ancang melompat sebelum menyepak bola.

REPUBLIKA.CO.ID, MANCHESTER -- Kiper West Brom Sam Johnstone mengecam teknik tendangan pinalti Bruno Fernandes menyusul kekalahan the Baggies 0-1 dari Manchester United dalam pertandingan Liga Inggris, akhir pekan lalu. Fernandes mencetak satu-satunya gol melalui titik putih.

MU mendapatkan hadiah penalti setelah handball bek West Brom Darnell Furlong di area kotak terlarang. Johnstone sempat berhasil menghalau tendangan pinalti Fernandes namun wasit memutuskan untuk mengulangnya.

Johsntone dinilai keluar garis lebih awal sehingga Fernandes diberikan kesempatan lagi menendang penalti. Pada kesempatan kedua, Fernandes kemudian mengubah arah bola yang diawali gerakan lompat.

Baca Juga

Johnstone marah dengan keputusan wasit mengulang eksekusi pinalti. Menurutnya Fernandes mendapatkan keuntungan. Direktur Pelaksana Sells, produk perlengkapan kiper, Adam Sells mencicit mengenai perubahan penalti yang ingin diterapkan di Liga Inggris.

"Keluar dari garis lebih awal kemarin, melihat @samjohnstone50 gagal melakukan penyelamatan penalti yang hebat," tulisnya di media sosial dilansir dari Manchester Evening News, Senin (23/11).

"Selama bertahun-tahun saya berpegang pada pandangan bahwa penjaga gawang harus diizinkan untuk bergerak ke mana saja di kotak enam yard dari tendangan penalti. Lebih sulit untuk mencetak gol? Lebih realistis? Mudah dilakukan?,” kata dia menambahkan.

Johsntone kemudian mengutip cicitan tersebut dan menyarankan agar memberikan hukuman kepada mereka yang menggunakan teknik menendang seperti Fernandes. "Dan seorang striker tidak boleh melompat-lompat sebelum menendang bola,” tulis Johnstone. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA

 
 
 

TERPOPULER

Kamis , 01 Jan 1970, 07:00 WIB