Sunday, 16 Rajab 1442 / 28 February 2021

Sunday, 16 Rajab 1442 / 28 February 2021

Acwa Power Saudi akan Terbitkan Sukuk 1 Miliar Dolar AS

Senin 23 Nov 2020 14:32 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Friska Yolandha

Acwa Power International Arab Saudi, yang setengahnya dimiliki oleh dana kekayaan kedaulatan kerajaan, berencana meluncurkan sukuk sekitar satu miliar dolar AS awal tahun 2021. Salah satu pengembang pembangkit listrik terbesar di Timur Tengah ini telah menunjuk unit Saudi dari HSBC Holdings Plc dan Samba Capital sebagai konsultan penerbitan.

Acwa Power International Arab Saudi, yang setengahnya dimiliki oleh dana kekayaan kedaulatan kerajaan, berencana meluncurkan sukuk sekitar satu miliar dolar AS awal tahun 2021. Salah satu pengembang pembangkit listrik terbesar di Timur Tengah ini telah menunjuk unit Saudi dari HSBC Holdings Plc dan Samba Capital sebagai konsultan penerbitan.

Foto: AP Photo/LM Otero
Sukuk akan digunakan untuk mendanai akuisisi gasifikasi dan aset listrik.

REPUBLIKA.CO.ID, RIYADH -- Acwa Power International Arab Saudi, yang setengahnya dimiliki oleh dana kekayaan kedaulatan kerajaan, berencana meluncurkan sukuk sekitar satu miliar dolar AS awal tahun 2021. Salah satu pengembang pembangkit listrik terbesar di Timur Tengah ini telah menunjuk unit Saudi dari HSBC Holdings Plc dan Samba Capital sebagai konsultan penerbitan.

"Sukuk akan digunakan untuk mendanai akuisisi gasifikasi dan aset listrik senilai delapan miliar dolar AS di Jazan di pantai barat Arab Saudi," kata Sumber yang meminta untuk tidak disebutkan namanya pada Bloomberg, Ahad (22/11).

Sukuk tersebut akan diikuti penawaran umum perdana Acwa di bursa saham Riyadh. Acwa diproyeksi akan  mengumpulkan sekitar satu miliar dolar AS dengan nilai perusahaan sekitar delapan miliar dolar AS. Acwa, HSBC, dan Samba tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Dana Investasi Publik Arab Saudi pekan lalu setuju mengakuisisi 50 persen saham di Acwa. Kesepakatan itu adalah bagian dari rencana kerajaan  mengembangkan industri tenaga terbarukan.

Acwa juga bekerja dengan perusahaan AS Air Products & Chemicals Inc untuk membangun pabrik senilai lima miliar dolar AS di Neom, kota yang dibangun oleh PIF. Ini akan menggunakan panel surya dan turbin angin untuk membuat hidrogen.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA