Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Kasus Covid-19 di Jepang Tembus Rekor

Ahad 22 Nov 2020 00:26 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Nur Aini

Orang-orang muda yang mengenakan topeng pelindung berjalan di persimpangan jalan di Shibuya, dekat department store mode Shibuya 109, di Tokyo, Jepang, 03 Agustus 2020. Pemerintah Metropolitan Tokyo mengumumkan pada 03 Agustus 2020 258 kasus baru yang dikonfirmasi tentang penyakit coronavirus (COVID- 19). Ini adalah hari ketujuh berturut-turut menandai lebih dari 200 kasus terdaftar per hari. Jumlah total orang yang terinfeksi di Jepang telah melebihi 40.000. Menurut laporan, 170 dari 258 orang yang terinfeksi adalah orang berusia 20-an dan 30-an.

Orang-orang muda yang mengenakan topeng pelindung berjalan di persimpangan jalan di Shibuya, dekat department store mode Shibuya 109, di Tokyo, Jepang, 03 Agustus 2020. Pemerintah Metropolitan Tokyo mengumumkan pada 03 Agustus 2020 258 kasus baru yang dikonfirmasi tentang penyakit coronavirus (COVID- 19). Ini adalah hari ketujuh berturut-turut menandai lebih dari 200 kasus terdaftar per hari. Jumlah total orang yang terinfeksi di Jepang telah melebihi 40.000. Menurut laporan, 170 dari 258 orang yang terinfeksi adalah orang berusia 20-an dan 30-an.

Foto: EPA-EFE/KIMIMASA MAYAMA
Kasus Covid-19 di Jepang tembus rekor untuk ketiga kalinya berturut

REPUBLIKA.CO.ID, TOKYO -- Jepang menahan kampanye pariwisata 'GoTo' yang mendorong masyarakat untuk bepergian dan makan di luar setelah jumlah kasus positif virus corona Sabtu (21/11) tembus rekor untuk ketiga kalinya berturut-turut.

Perdana Menteri Yoshihide Suga mengumumkan keputusan panel pemerintah mengenai langkah mengatasi pandemi virus corona. Ia menekankan perlunya tindakan 'yang sangat hati-hati'.

Suga mengatakan kebijakan yang memberikan diskon pada wisatawan tidak lagi berlaku dengan angka kasus infeksi yang tinggi. Diskon makan di luar juga akan diakhiri sementara waktu.

Jepang tidak pernah menerapkan karantina nasional total dan jumlah kasus kematian terkait virus corona di Negeri Sakura masih di bawah 2.000. Namun, kekhawatiran semakin meningkat saat angka kasus positif dalam tiga hari terus menembus rekor. Sementara pada Senin (23/11) mendatang Jepang juga akan mengadakan hari libur nasional. 

sumber : AP
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA