Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

Ricky Yacobi dan Emas Sea Games 1987

Sabtu 21 Nov 2020 19:47 WIB

Red: Agung Sasongko

Seorang kerabat mengambil gambar mantan pemain Timnas sepak bola Indonesia Ricky Yacobi yang dipajang di rumah duka di Pondok Ranji, Kota Tangerang Selatan, Banten, Sabtu (21/11/2020). Ricky Yacobi meninggal dalam usia 57 tahun karena serangan jantung saat bermain sepak bola bersama rekannya pada Sabtu (21/11/2020) pagi.

Seorang kerabat mengambil gambar mantan pemain Timnas sepak bola Indonesia Ricky Yacobi yang dipajang di rumah duka di Pondok Ranji, Kota Tangerang Selatan, Banten, Sabtu (21/11/2020). Ricky Yacobi meninggal dalam usia 57 tahun karena serangan jantung saat bermain sepak bola bersama rekannya pada Sabtu (21/11/2020) pagi.

Foto: Antara/Fauzan
Nama Ricky Yakobi mengingatkan kedigdayaan sepakbola Indonesia medio 80-an.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Nama Ricky Yakobi mengingatkan kedigdayaan sepakbola Indonesia medio 80-an. Saat itu, timnas Indonesia menjadi pahlawan karena berhasil merebut medali emas SEA Games pertamanya pada 1987.

Bukan masalah medali emas yang selalu diceritakan orang tua, tetapi permainan yang aktraktif sekaligus menghibur yang ditampilkan Ricky Yakobi dan kawan-kawan.

Dari segi kekuatan, timnas Indonesia itu dianggap merata dari lini belakang hingga depan, sebut saja nama Robby Darwis dan Jaya Hartono di lini belakang, Herry Kiswanto sebagai jenderal lapangan tengah, dan Ricky Yakobi serta Ribut Waidi sebagai ujung tombak.

Baca Juga

Pada Sabtu pagi di akhir November, Indonesia kembali berduka dan harus menyeka air mata ditinggal legenda sepak bola Ricky Yacobi ke peristirahatan terakhir.

Ricky Yacobi diduga terkena serangan jantung saat bermain bola di Lapangan ABC Senayan bersama pemain lain asal Medan. Ia yang kegirangan setelah mencetak gol tiba-tiba ambruk dan membuat seisi lapangan terdiam.

 

Kawan-kawannya mencoba untuk memberikan pertolongan dengan membawa Ricky ke Rumah Sakit Mintoharjo. Akan tetapi, Tuhan nampaknya lebih sayang kepada Ricky dan maestro sepakbola Indonesia itu dinyatakan meninggal dunia.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA