Tuesday, 6 Jumadil Akhir 1442 / 19 January 2021

Tuesday, 6 Jumadil Akhir 1442 / 19 January 2021

WNI Asal Sulsel Tertahan 9 Bulan di Sabah karena Covid-19

Sabtu 21 Nov 2020 23:51 WIB

Red: Ani Nursalikah

WNI Asal Sulsel Tertahan 9 Bulan di Sabah karena Covid-19. Suasana pegunungan dan hamparan sawah di desa Long Midang, Krayan, Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara.

WNI Asal Sulsel Tertahan 9 Bulan di Sabah karena Covid-19. Suasana pegunungan dan hamparan sawah di desa Long Midang, Krayan, Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara.

Foto: M Agung Rajasa/Antara
WNI tersebut tidak bisa pulang karena ada pelarangan oleh Pemerintah Malaysia.

REPUBLIKA.CO.ID, NUNUKAN -- Salah seorang warga negara Indonesia (WNI) bernama Adolfina Toding Rante (60 tahun) asal Tator, Sulawesi Selatan tertahan selama sembilan bulan di Sabah, Malaysia akibat pandemi Covid-19.

Perempuan ini mengaku berangkat ke Sabah untuk menghadiri pernikahan anak kandungnya pada Februari 2020. Tiba-tiba saat hendak pulang ke Indonesia ada pelarangan oleh Pemerintah Malaysia.

Ia menambahkan pada pemulangan sebelumnya, WNI yang tertahan karena Covid-19 di Sabah tidak sempat mendaftarkan diri di Konsulat RI Tawau. Oleh karena itu, baru kali pemulangan WNI tahap kelima baru sempat pulang.

Baca Juga

Adolfina mengaku sebelum melanjutkan perjalanan ke kampung halamannya di Kabupaten Tator, Sulsel terlebih dahulu menginap di rumah keluarganya di Kabupaten Nunukan.

Kepala Bidang Pemberdayaan dan Perlindungan WNI BP2MI Nunukan, Arbain, menjelaskan informasi awal yang diterima dari Konsulat RI di Tawau jumlah PMI/WNI yang akan pulang ke Nunukan sebanyak 331 orang. Mereka terdiri dari 183 PMI yang habis masa kontrak kerjanya, 87 WNI tertahan, dan 61 pelajar.

Hanya saja jumlah PMI/WNI yang tiba di Pelabuhan Tunon Taka pada Sabtu (21/11) sebanyak 74 orang. Mereka terdiri dari 55 PMI dan 19 WNI yang tertahan di Sabah karena pandemi Covid-19.

Mengenai 55 PMI tersebut selanjutnya akan ditampung sementara di rusunawa sambil menunggu jadwal kapal yang akan berangkat ke Sulawesi Selatan. "Jadi sebelum dipulangkan kami akan karantina dulu di rusunawa sambil menunggu jadwal kapal yang berangkat ke Sulawesi (Selatan)," ujar Arbain, Sabtu (21/11).

Sedangkan 19 WNI yang tertahan pandemi Covid-19 akan diserahkan kepada keluarganya. Sebab, WNI tertahan ini tidak menjadi jaminan BP2MI untuk memulangkan ke kampung halamannya.

Kedatangan 74 PMI/WNI di Pelabuhan Tunon Taka Nunukan menggunakan kapal feri Purnama Ekspres yang tiba sekira pukul 15.12 Wita.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA