Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

PBB Perlu Bertindak Atas Ancaman Genosida Muslim India

Sabtu 21 Nov 2020 10:05 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Muhammad Hafil

PBB Perlu Bertindak atas Ancaman Genosida Muslim India. Foto: Seorang anak lelaki Muslim Kashmir melarikan diri untuk keselamatan dengan mengangkat tangannya di lokasi konflik di daerah pusat kota Srinagar, Kashmir, India, Selasa (19/5). Menurut laporan setempat, dua gerilyawan tewas dan dua personil keamanan terluka dalam persitiwa baku tembak itu

PBB Perlu Bertindak atas Ancaman Genosida Muslim India. Foto: Seorang anak lelaki Muslim Kashmir melarikan diri untuk keselamatan dengan mengangkat tangannya di lokasi konflik di daerah pusat kota Srinagar, Kashmir, India, Selasa (19/5). Menurut laporan setempat, dua gerilyawan tewas dan dua personil keamanan terluka dalam persitiwa baku tembak itu

Foto: EPA-EFE/FAROOQ KHAN
Ancaman genosida di India perlu ditindak PBB.

REPUBLIKA.CO.ID, JAMMU -- Ketua Komite Kashmir, Shehryar Khan Afridi pada Jumat (20/11) mengatakan, para ahli Hak Asasi Manusia internasional telah memperingatkan dunia tentang genosida Muslim di seluruh India.

Dalam sebuah tweet, dia mendesak Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengambil tindakan terhadap India untuk menyelamatkan nyawa yang tidak bersalah, ketika rezim Narendra Modi dipimpin Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS), memberikan rencana 10 tingkat yang kejam untuk menghilangkan Muslim dari Assam ke Kashmir.

Sebelumnya berbicara dalam seminar yang diselenggarakan oleh lembaga pemikir lokal Pakistan Institute of Parliamentary Services (PIPS), Afridi mengatakan, Jika Muslim menjadi target hari ini, itu merupakan pembantaian Sikh pada 1984.

Hal ini disebut bukan hanya tentang Muslim. Hindu kasta rendah, Dalit dan Kristen juga dimusnahkan secara sistematis.

Dia mengatakan, Pakistan telah menetapkan model perlakuan yang sama terhadap minoritasnya, dan dunia perlu belajar darinya.

New Delhi disebut melancarkan pemerintahan teror terhadap minoritas India, terutama Muslim. Untuk itu Afridi menyerukan agar segera mengakhiri kekejaman terhadap minoritas pada umumnya dan khususnya Kashmir.
 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA