Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

KPK Diminta Hati-Hati Soal Laporan Wakil Ketua Nasdem

Sabtu 21 Nov 2020 02:32 WIB

Rep: Rizkyan Adiyudha/ Red: Bayu Hermawan

Praktisi Hukum, Abdul Fickar Hadjar

Praktisi Hukum, Abdul Fickar Hadjar

Foto: Republika/Iman Firmansyah
KPK diminta berhati-hati terkait laporan terhadap wakil ketua Nasdem.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pakar Pidana Universitas Trisakti Abdul Fickar Hadjar menilai laporan terkait dugaan kasus hukum yang melibatkan Wakil Ketua Nasdem Ahmad Ali dan Rusdi Masse KPK perlu direspon secara hati-hati dan waspada. Menurutnya, KPK perlu tetap independen dalam penegakan hukum.

"Ini yang harus diwaspadai, jangan sampai dalam penegakan hukum KPK Kehilangan independensinya," kata Abdul dalam keterangan, Kamis (19/11).

Menurutnya, KPK kerap dijadikan alat politisasi oleh sejumlah pihak yang tidak bertanggung jawab untuk menjatuhkan nama baik seseorang khususnya menjelang Pilkada. Dia mengatakan, setiap laporan yang masuk ke KPK dari manapun sepanjang disertai alat bukti yang kuat (bukan dari laporan berita) harus ditindak lanjuti.

Baca Juga

"Sepanjang ada faktanya bisa jadi bukti tapi kalau tidak ada bukti itu fitnah dan bisa dituntut balik," katanya.

Sebelumnya, kader Nasdem Kisman Latukumalita, Ahmad Ali dan Rusdi Masse ke KPK terkait pengaturan kuota impor. Ahmad Ali membantah melakukan pengaturan izin dan kuota impor buah melalui penerbitan rekomendasi impor produk hortikultura (RIPH) Kementerian Pertanian.

Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri mengatakan bahwa lembaganya telah menerima laporan dimaksud. Dia mengatakan, KPK akan melakukan analisa lebih lanjut dengan melakukan verifikasi terhadap data yang diterima.

"Selanjutnya akan dilakukan telaahan dan kajian terhadap informasi dan data tersebut," kata Ali Fikri.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA