Thursday, 8 Jumadil Akhir 1442 / 21 January 2021

Thursday, 8 Jumadil Akhir 1442 / 21 January 2021

Presiden Iran Yakin Hubungan dengan AS akan Berubah

Jumat 20 Nov 2020 21:06 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nur Aini

Presiden Iran Hassan Rouhani

Presiden Iran Hassan Rouhani

Foto: EPA-EFE/PRESIDENTIAL OFFICE HANDOUT
Joe Biden mengumumkan akan bergabung kembali dengan perjanjian nuklir 2015

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Presiden Iran, Hassan Rouhani, mengatakan hubungan negaranya dengan Amerika Serikat (AS) selama kepresidenan Joe Biden akan berbeda. Dia meyakini hubungan kedua negara akan mengarah peluang daripada iklim ancaman.

Dalam laporan Anadolu Agency, Rouhani mengatakan, ketika Biden mengambil alih kekuasaan, AS akan sekali lagi mematuhi hukum internasional. Dia optimistis tentang perubahan kebijakan AS selama era Biden.

Meski begitu, di depan anggota parlemen, Rouhani menekankan, sikap keterbukaan itu bukan berarti bahwa Teheran bersedia masuk begitu saja dalam negosiasi dengan Washington. "Beberapa pihak di dalam Iran berusaha untuk memoles citra AS. Jangan lakukan ini, karena pemerintahan Amerika terakhir adalah seorang teroris," katanya, dikutip dari MiddleEastMonitor.

Baca Juga

Rouhani menyatakan, Iran tidak boleh begitu saja melepaskan cap teroris dan kriminal terhadap pemerintah AS. "Karena membebaskan Amerika dari kegiatan kriminalnya adalah sebuah layanan gratis yang ditawarkan oleh beberapa orang untuk menyerang pemerintah Iran dan menyebarkan keputusasaan di antara rakyat. Itu adalah pengkhianatan nasional terbesar," ujarnya.

Menjelang pemilihan AS, Biden mengumumkan akan bergabung kembali dengan perjanjian nuklir 2015 yang ditandatangani dengan Iran jika menjabat sebagai presiden. AS dalam pemerintahan Donald Trump memutuskan untuk keluar dari Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) pada tahun 2018. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA