Thursday, 15 Jumadil Akhir 1442 / 28 January 2021

Thursday, 15 Jumadil Akhir 1442 / 28 January 2021

Apakah Polusi Udara Bisa Memperburuk Pandemi Covid-19?

Jumat 20 Nov 2020 04:21 WIB

Rep: Farah Noersativa/ Red: Christiyaningsih

Siswa India menggunakan sapu tangan sebagai masker untuk melindungi diri dari polusi udara mematikan di New Delhi, India.

Siswa India menggunakan sapu tangan sebagai masker untuk melindungi diri dari polusi udara mematikan di New Delhi, India.

Foto: AP Photo/R S Iyer
Paparan polusi udara maupun virus corona sama-sama menyerang sistem pernapasan

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL -- Kondisi Seoul, Korea Selatan saat ini tengah diselimuti debu halus karena cuaca yang lebih dingin dari sebelumnya. Hal itu memberikan kekhawatiran mengenai kemungkinan korelasi antara polusi udara itu dan tingkat keparahan wabah virus corona.

Meskipun tidak ada bukti konkret, para ahli mengatakan paparan jangka panjang terhadap polutan yang terbawa udara cenderung meningkatkan risiko kematian akibat Covid-19. Sebab, keduanya memengaruhi sistem pernapasan. Beberapa ahli bahkan menyebut, udara yang buruk dapat berdampak pada tingkat infeksi juga.

“Ada banyak kemungkinan karena keduanya merusak sistem pernapasan orang,” kata spesialis paru-paru di Ewha Womans University Medical Center, Chun Eun-mi, dilansir Korea Herald pada Kamis (19/11).

Menurutnya, orang dapat mengalami kerusakan yang lebih besar pada sistem pernapasan mereka ketika mereka terpapar keduanya. Ini dapat meningkatkan tingkat insiden serta tingkat kematian akibat Covid-19.

Chun menyebut orang yang terpapar debu halus untuk waktu yang lama dapat batuk dan bersin lebih sering. Hal itu dapat menularkan virus pernapasan seperti Covid-19 ke orang lain melalui udara.

"Lebih banyak penelitian harus dilakukan untuk memverifikasi efek pastinya. Namun dari apa yang kami ketahui sejauh ini, itu bisa berbahaya," tambahnya.

Korea Selatan menikmati udara yang lebih bersih selama berbulan-bulan setelah dimulainya pandemi Covid-19. Namun, saat ini Korea Selatan mengalami peningkatan tingkat polutan udara.

Kualitas udara diperkirakan akan lebih buruk di musim dingin hingga awal musim semi. Masa itu merupakan musim puncak biasa untuk debu halus di Korea.

Kualitas udara di Korsel dipengaruhi oleh kabut asap dari pabrik-pabrik di negara tetangga China. Mereka telah mulai kembali beroperasi setelah karantina karena pandemi. Kabut asap itu juga berasal dari pemanasan rumah tangga. Beberapa penelitian menunjukkan kemungkinan adanya hubungan antara tingkat debu halus dan jumlah infeksi virus corona baru.

Sebuah studi oleh para peneliti di Rumah Sakit Universitas Inje Ilsan Paik pada 2018, sebelum patogen baru berupa virus corona di udara ditemukan, menyebut keluarga virus corona bisa lebih kuat di musim dingin. Sebab, kemampuan infeksi mereka terkait dengan tingkat konsentrasi debu halus dan kelembapan tetapi berbanding terbalik. sebanding dengan suhu udara.

Namun, jenis virus corona yang saat ini menyebar di seluruh dunia tidak luput dari perhatian negara-negara dengan cuaca yang lebih hangat. Penelitian lain dari Universitas Washington di St. Louis yang diterbitkan juga menyebut Covid-19 dapat menyebar lebih cepat di daerah dengan tingkat polusi udara yang lebih tinggi. Studi tersebut menemukan hubungan linier yang kuat antara paparan jangka panjang terhadap debu halus.

Namun beberapa ahli berhati-hati dalam menarik hubungan. Sebab, sejauh ini tidak ada mekanisme ilmiah yang terbukti antara paparan debu halus dan infeksi Covid-19.

“Masih terlalu dini untuk membuat kesimpulan dan saya pikir menarik hubungannya sekarang hanya dapat menyebabkan ketakutan yang tidak beralasan bagi publik,” kata dokter spesialis penyakit menular di Pusat Medis Universitas Korea di Ansan, Provinsi Gyeonggi, Choi Won-suk.

Choi memperkirakan meskipun virus corona dapat menyebar ke debu halus dan mencapai tubuh orang, jumlahnya bisa sangat kecil. Oleh karenanya, memiliki efek minimal pada tingkat kejadian Covid-19 secara keseluruhan.

"Tetapi sangat membantu juga untuk ekstra hati-hati, seperti dengan selalu memakai masker wajah dan sering mencuci tangan," tambahnya.

Dia menyarankan orang-orang untuk menggunakan masker KF-94 atau KF-80 untuk melindungi dari debu halus dan Covid-19. Sebab, masker katun atau masker harian biasa tidak memiliki efek menghalangi partikel halus.

Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea juga mencatat bahwa memakai masker dengan potensi penyaringan tinggi dapat mencegah orang tertular virus corona dan melindungi mereka dari debu halus.

"Kami menyarankan orang untuk tinggal di rumah sebanyak mungkin saat tingkat debu halus tinggi, yang merupakan saran yang hampir sama dengan yang kami berikan untuk Covid-19,” kata seorang pejabat pers dari KDCA.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA