Thursday, 20 Rajab 1442 / 04 March 2021

Thursday, 20 Rajab 1442 / 04 March 2021

Kemenag RI Berharap Gempa di Sumbar tak Halangi MTQ Nasional

Kamis 19 Nov 2020 07:10 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Pengunjung memotret hasil karya Lomba Cabang Khat (Kaligrafi) Al Quran, MTQ Nasional ke-28, di GOR UNP, Padang, Sumatera Barat, Selasa (17/11/2020). Di tengah pelaksaan MTQ Nasional, gempa bumi pun terjadi dan sempa membuat sejumlah peserta berlarian mencari perlindungan (ilustrasi)

Pengunjung memotret hasil karya Lomba Cabang Khat (Kaligrafi) Al Quran, MTQ Nasional ke-28, di GOR UNP, Padang, Sumatera Barat, Selasa (17/11/2020). Di tengah pelaksaan MTQ Nasional, gempa bumi pun terjadi dan sempa membuat sejumlah peserta berlarian mencari perlindungan (ilustrasi)

Foto: ANTARA/Iggoy el Fitra
Gempa mengguncang Sumbar dua hari berturut-turut dengan magnitudo 6,3 dan 5,2.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Dirjen Bimbingan Masyarakat Islam Kementerian Agama Kamaruddin Amin berharap dua kali gempa cukup keras yang terjadi dua hari terakhir di Sumatra Barat tak menghalangi pelaksanaan MTQ Nasional XXVIII di provinsi itu. "Mudah-mudahan tetap aman sampai akhir, karena kegiatan kita ini semata untuk umat," katanya di Padang, Rabu (19/11).

Meski demikian Dirjen Bimas Islam meminta panitia untuk tetap memperhatikan keselamatan kafilah. Terutama yang berlaga di venue gedung bertingkat seperti di Universitan Negeri Padang (UNP). "Ini harus jadi perhatian dan juga bahan evaluasi ke depan," katanya.

Gempa yang cukup besar terjadi dua hari berturut-turut di Sumbar yaitu pada Selasa (17/11) pagi pukul 08.44 WIB dengan kekuatan magnitudo 6,3 lokasi 109 kilometer Barat Daya Tua Pejat, Kabupaten Mentawai dengan kedalaman 10 kilometer. Gempa tersebut dirasakan di Kota Padang, Painan III-IV MMI, Solok, Padang Panjang, Bukittinggi dan Pariaman II-III MMI.

Baca Juga

Gempa kembali mengguncang pada Rabu (18/11) pukul 11.41 WIB. Data BMKG data berkekuatan Magnitudo 5,2 dengan episenter di laut pada jarak 47 kilometer arah Barat Daya Kota Painan, Kabupaten Pesisir Selatan, Sumbar. Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG, Rahmat Triyono mengatakan gempa itu merupakan gempa tektonik.

Akibat gempa yang terasa cukup kuat di Padang itu, kafilah yang berada di sejumlah venue sempat berlarian mencari perlindungan. Jumpa pers Dirjen Bimbingan Masyarakat Islam Kementerian Agama Kamaruddin Amin dengan sejumlah wartawan juga sempat tertunda karena banyak yang menyelamatkan diri keluar dari gedung.

 

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA