Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Jerman Dibantai Spanyol, Ozil Mencibir

Rabu 18 Nov 2020 19:54 WIB

Rep: Fitriyanto/ Red: Muhammad Akbar

mesut ozil berpose di depan rumah

mesut ozil berpose di depan rumah

Foto: instagram
Saya tidak akan lagi bermain untuk Jerman di level internasional.

REPUBLIKA.CO.ID, MADRID — Mesut Ozil menawarkan beberapa nasihat berguna kepada manajer Jerman Joachim Low setelah kekalahan 6-0 yang memalukan dari Spanyol pada Rabu (18/11) dini hari WIB. 

Jerman berada di puncak grup UEFA Nations League dan hanya membutuhkan hasil imbang di Sevilla untuk melaju ke semifinal kompetisi.  Namun, itu adalah malam yang buruk bagi mereka karena mereka dibungkam 6-0 berkat hat-trick Ferran Torres dan gol dari Alvaro Morata, Rodri dan Mikel Oyarzabal. 

Itu adalah tim Jerman yang penuh dengan nama-nama besar, dengan Manuel Neuer, Toni Kroos, Timo Werner, Leroy Sane, Ilkay Gundogan, Leon Goretzka dan Serge Gnabry semuanya menjadi starter. Namun, pertahanan jelas bukan titik kuat mereka dan Ozil menawarkan solusi untuk lini belakang mereka yang bocor. 

Pemain Arsenal itu mengatakan dalam akun Twitternya,'Saatnya mengambil kembali Jerome Boateng. Bek Bayern Munchen itu telah memenangkan 76 caps untuk Jerman, mengangkat Piala Dunia 2014, tetapi belum bermain untuk negaranya sejak 2018. “

Ozil bermain dengan Boateng sepanjang karier internasionalnya. Keduanya melakukan debutnya di timnas Jerman pada 2009. Playmaker Arsenal itu pensiun dari sepak bola internasional pada 2018 setelah merasa didiskriminasi secara rasial oleh hierarki sepak bola Jerman karena darah Turki-nya. 

"Perlakuan yang saya terima dari DFB dan banyak lainnya membuat saya tidak lagi ingin memakai seragam timnas Jerman," tulis Ozil di Instagram. 

"Saya merasa tidak diinginkan dan berpikir bahwa apa yang telah saya capai sejak debut internasional saya pada tahun 2009 telah dilupakan. 

"Orang dengan latar belakang diskriminasi rasial seharusnya tidak diizinkan bekerja di federasi sepak bola terbesar di dunia yang telah banyak bermain dari keluarga warisan ganda.”

“Sikap ketidaksukaan mereka itu tidak mencerminkan pemain yang seharusnya mereka wakili.  Dengan berat hati dan setelah banyak pertimbangan bahwa karena kejadian baru-baru ini, saya tidak akan lagi bermain untuk Jerman di level internasional sementara saya memiliki perasaan rasisme dan rasa tidak hormat,” kata Ozil lagi.

Ozil dulu memakai seragam Jerman dengan rasa bangga dan gembira, tapi sekarang tidak.  "Keputusan ini sangat sulit dibuat karena saya selalu memberikan segalanya untuk rekan satu tim saya, staf pelatih dan orang-orang baik di Jerman.  'Tetapi ketika pejabat tinggi DFB memperlakukan saya seperti mereka, tidak menghormati akar Turki saya dan dengan egois mengubah saya menjadi propaganda politik, itu sudah cukup. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA