Thursday, 15 Jumadil Akhir 1442 / 28 January 2021

Thursday, 15 Jumadil Akhir 1442 / 28 January 2021

Harga Saham Global Meroket Terimbas Laporan Vaksin Moderna

Selasa 17 Nov 2020 05:54 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

 Papan masuk firma bioteknologi Moderna di Norwood, Massachusetts. Moderna adalah salah satu lembaga yang turut mengembangkan vaksin Covid-19 mRNA-1273.

Papan masuk firma bioteknologi Moderna di Norwood, Massachusetts. Moderna adalah salah satu lembaga yang turut mengembangkan vaksin Covid-19 mRNA-1273.

Foto: EPA-EFE/CJ GUNTHER
Vaksin Moderna diklaim 94.5 persen efektif mencegah covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Harga saham global telah melonjak di tengah berita tentang terobosan vaksin virus corona Moderna. Data sementara dari perusahaan AS Moderna menunjukkan bahwa vaksinnya sangat efektif dalam mencegah orang jatuh sakit dan bekerja di semua kelompok umur.

Vaksin Covid-19 yang dikembangkan perusahaan Amerika Serikat (AS) Moderna disebut 94,5 persen efektif  mencegah virus corona. Vaksin ini menjadi vaksin AS kedua yang dianggap berhasil.

Berita tersebut mendorong saham Moderna 7 persen lebih tinggi dalam pembukaan perdagangan. Kabar ini juga mengangkat perusahaan yang terkena virus, seperti pemilik British Airways IAG dan Cineworld, yang keduanya naik sekitar 11 persen, dilansir di BBC, Selasa (17/11).

Indeks saham FTSE 100 Inggris berada sekitar 1,9 persen lebih tinggi pada perdagangan sore hari. Sementara indeks utama AS juga naik.

Dalam perdagangan pagi di New York, Dow Jones Industrial Average melonjak sekitar 1,1 persen. S&P 500 meningkat 0,7 persen dari rekor tertinggi pekan lalu. Pasar utama di Paris naik 2,1 persen dan di Jerman saham naik 1 persen.

Pekan lalu, pasar saham menikmati salah satu hari terbaiknya ketika vaksin dari Pfizer/BioNTech meningkatkan harapan bahwa dunia bisnis dapat kembali normal tahun depan. Sejumlah vaksin lain juga sedang dikembangkan.

Kenaikan yang dipicu oleh berita Moderna pada hari Senin (16/11) lebih tenang, tetapi tetap membantu Indeks Dunia MSCI dari saham global untuk naik lebih lanjut. Indeks naik 0,6 persen menjadi hanya sedikit dari rekor tertinggi yang dicapai dalam waktu singkat bulan ini.

Perusahaan yang paling terpukul dalam pandemi telah mengalami kenaikan terbesar. Di sektor perjalanan, perusahaan pelayaran Carnival melonjak lebih dari 9 persen, sementara Intercontinental Hotels naik lebih dari 5 persen.

"Pasar memulai pekan perdagangan baru dengan awal yang solid, yang menggembirakan mengingat semua kegembiraan yang dihasilkan dalam tujuh hari terakhir oleh berita terobosan vaksin," kata direktur investasi AJ Bell, Russ Mold.

Prospek diakhirinya lockdown juga membantu penguatan harga minyak. Harga minyak mentah Brent dan West Texas Intermediate naik sekitar 3 persen, dan saham di perusahaan energi juga naik.

Harga emas, yang sering dianggap sebagai aset yang lebih aman di saat ketidakpastian, turun 0,7 persen.

Sampai vaksin dapat diluncurkan, peningkatan kasus virus corona merupakan risiko, kata ahli strategi Morgan Stanley dalam catatan penelitian kepada investor. Tetapi bank investasi ini mendesak pemegang saham untuk menjaga kepercayaan.

"Kami pikir pemulihan global ini berkelanjutan, sinkron dan didukung oleh kebijakan," kata catatan Morgan Stanley.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA