Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Prancis Siap Bantu Bangun Perdamaian di Nagorno-Karabakh

Jumat 13 Nov 2020 08:14 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Ani Nursalikah

Prancis Siap Bantu Bangun Perdamaian di Nagorno-Karabakh. Foto ini dibuat dari rekaman yang disediakan oleh layanan pers Kementerian Pertahanan Rusia pada hari Selasa, 10 November 2020 menunjukkan kendaraan militer Rusia membawa pasukan penjaga perdamaian dalam perjalanan ke bandara di tempat yang tidak diketahui di Rusia. Puluhan pasukan penjaga perdamaian Rusia sedang menuju ke Nagorno-Karabakh pada Selasa pagi, beberapa jam setelah Armenia dan Azerbaijan setuju untuk menghentikan pertempuran di wilayah separatis dalam sebuah pakta yang ditandatangani dengan Moskow yang membayangkan pengerahan hampir 2.000 penjaga perdamaian Rusia dan konsesi teritorial.

Prancis Siap Bantu Bangun Perdamaian di Nagorno-Karabakh. Foto ini dibuat dari rekaman yang disediakan oleh layanan pers Kementerian Pertahanan Rusia pada hari Selasa, 10 November 2020 menunjukkan kendaraan militer Rusia membawa pasukan penjaga perdamaian dalam perjalanan ke bandara di tempat yang tidak diketahui di Rusia. Puluhan pasukan penjaga perdamaian Rusia sedang menuju ke Nagorno-Karabakh pada Selasa pagi, beberapa jam setelah Armenia dan Azerbaijan setuju untuk menghentikan pertempuran di wilayah separatis dalam sebuah pakta yang ditandatangani dengan Moskow yang membayangkan pengerahan hampir 2.000 penjaga perdamaian Rusia dan konsesi teritorial.

Foto: AP/Russian Defense Ministry Press S
Internasional mengakui Nagorno-Karabakh sebagai wilayah Azerbaijan.

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan ia sudah memberitahu Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan. Negaranya siap membantu membangun perdamaian jangka panjang dan solusi bagi semua pihak dalam konflik Nagorno-Karabakh.

"Presiden mengungkapkan kepuasannya dengan berakhirnya perang, mengingat persahabat lamanya dengan Armenia dan rakyatnya serta kesiapannya untuk membangun solusi politik yang adil, jangka panjang bagi semua pihak di Nagorno-Karabakh," kata kantor kepresidenan Prancis dalam pernyataan mereka, Jumat (13/11).

Baca Juga

Rusia juga sudah mengatakan Prancis dan Amerika Serikat (AS) akan mengirim diplomat ke Moskow untuk membahas konflik Nagorno-Karabakh. Bersama Washington dan Paris, Moskow salah satu ketua kelompok internasional yang memantau sengketa Nagorno-Karabakh.

Namun, AS dan Prancis tidak terlibat dalam kesepakatan yang ditandatangani Rusia dengan Armenia dan Azerbaijan untuk mengakhiri perang enam pekan di perbatasan tersebut. Turki yang membantu Azerbaijan dalam konflik ini menandatangani sebuah protokol dengan Rusia.

Perjanjian untuk mendirikan gedung untuk mengkoordinasikan upaya pemantauan perjanjian damai. Setelah tiga perjanjian gencatan sebelumnya tidak tahan lama.

Detail upaya pemantauan perjanjian ini belum selesai dikerjakan. Kamis (12/11) kemarin Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan pejabat pemerintah Rusia akan datang ke Ankara untuk membahasnya.

Internasional mengakui Nagorno-Karabakh sebagai wilayah Azerbaijan tapi dihuni dan dikuasai etnik Armenia. Azerbaijan kini bergabung dengan delapan negara bekas Uni Soviet yang membuka pintu bagi militer Rusia. Moskow memiliki pangkalan militer di lima negara tetangganya. 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA