Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Usai Terpilih, Biden Telepon Tiga Pemimpin Negara

Kamis 12 Nov 2020 22:14 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

 Presiden terpilih Joe Biden mendengarkan pertanyaan dari seorang reporter saat dia berbicara pada hari Selasa, 10 November 2020, di teater The Queen di Wilmington, Del.

Presiden terpilih Joe Biden mendengarkan pertanyaan dari seorang reporter saat dia berbicara pada hari Selasa, 10 November 2020, di teater The Queen di Wilmington, Del.

Foto: AP/Carolyn Kaster
Biden lakukan pembicaraan via telepon dengan pemimpin Jepang, Korsel, dan Australia

REPUBLIKA.CO.ID, WILMINGTON - Presiden terpilih Amerika Serikat Joe Biden melakukan panggilan telepon dengan pemimpin Jepang, Korea Selatan, dan Australia pada Kamis. Ini merupakan pembicaraan telepon yang pertama kali dilakukan Biden pascapemilihan presiden.

Dengan pemimpin ketiga negara itu, ia menegaskan rencana kerja sama erat untuk menangani sejumlah isu regional dan global. Tiga pemimpin negara kunci aliansi AS di kawasan Asia-Pasifik itu, Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga, Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, dan Perdana Menteri Australia Scott Morrison, bergabung dengan pemimpin dunia lain yang mengakui kemenangan Biden.

Di sisi lain, Donald Trump, presiden AS saat ini yang diprediksi gagal melanjutkan periode kedua jabatannya, belum mengakui ia kalah dari Biden dalam pilpres 3 November.

Proyeksi kemenangan Biden muncul di tengah situasi pengaruh China secara ekonomi dan militer yang menguat di kawasan, juga setelah sekian kali dalam beberapa tahun terakhir hubungan China dan AS serta sekutu-sekutunya di Asia mengalami ketegangan di bawah pemerintahan Trump menyangkut masalah perdagangan, pertahanan, dan lingkungan.

Kantor Biden menyebut semua pihak yang terlibat dalam panggilan telepon itu menyatakan keteguhan mereka untuk dapat menjalin hubungan bilateral serta menanggulangi masalah global bersama. Antara lain mengenai pandemi Covid-19 dan perubahan iklim.

PM Suga juga memberikan keterangan bahwa ia berbicara melalui sambungan telepon dengan Biden. Suga mengonfirmasi pentingnya ikatan bilateral antara Jepang dan AS.

"Presiden terpilih Biden mengatakan ia berharap dapat memperkuat aliansi AS-Jepang serta bekerja bersama untuk mencapai Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka," kata Suga kepada wartawan dalam komentar terpisah di Kantor Perdana Menteri.

Sejumlah pemimpin negara besar dunia seperti Inggris, Prancis, dan Jerman telah menyampaikan ucapan selamat kepada Biden atas kemenangannya. Sementara China dan Rusia belum melakukannya.

Kepada Presiden Moon, Biden menegaskan komitmen AS untuk bersama Korea Selatan dan mengatakan negara itu sebagai kunci untuk keamanan dan kemakmuran di kawasan Indo-Pasifik. Demikian kata juru bicara Moon, Kang Min-seok.

"Presiden Moon meminta terjalinnya kerja sama pembangunan berorientasi ke depan dalam aliansi bilateral, serta denuklirisasi dan perdamaian di Semenanjung Korea. Presiden terpilih Biden menyebutkan ia akan bekerja sama dengan erat untuk menyelesaikan isu nuklir Korea Utara," kata Kang.

Sebelumnya, Trump dan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berjanji akan bekerja untuk menyasar denuklirisasi dalam pertemuan mereka pada 2018. Namun belum ada kemajuan terkait janji itu.

Biden menyebut dirinya tidak akan bertemu dengan Kim tanpa ada prasyarat. Pembicaraan Biden dengan PM Morrison menyangkut teknologi pengurangan emisi. Namun mereka tidak membahas target netralitas karbon 2050.

"Saya dan presiden terpilih Biden mengangkat kesamaan antara komentarnya dengan kebijakan tentang teknologi pengurangan emisi bahwa kita perlu untuk mencapai hal itu, dan kami menantikan kesempatan untuk menggarap bersama masalah-masalah tersebut," kata Morrison kepada wartawan di Canberra.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA