Monday, 24 Rajab 1442 / 08 March 2021

Monday, 24 Rajab 1442 / 08 March 2021

Ilmuwan Temukan Tengkorak Sepupu Manusia 2 Juta Tahun Lalu

Rabu 11 Nov 2020 13:46 WIB

Rep: Arif Satrio Nugroho/ Red: Dwi Murdaningsih

Tengkorak manusia (ilustrasi)

Tengkorak manusia (ilustrasi)

Foto: 123rf.com
Ilmuwan menemukan spesies tengkorak Paranthropus robustus di gua di Afrika.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tengkorak berumur 2 juta tahun dari spesies manusia yang punah telah ditemukan di dalam gua di Afrika Selatan. Tengkorak jantan yang hampir lengkap itu milik kerabat manusia purba yang dikenal sebagai Paranthropus robustus. Jenis tersebut hidup di sekitar ujung selatan Afrika dari sekitar 2 juta tahun lalu.

Mengutip iflscience tengkorak ini pertama kali ditemukan pada tahun 2018 oleh para peneliti dari Departemen Arkeologi Universitas La Trobe di Australia selama penggalian di Drimolen Main Quarry di utara Johannesburg, Afrika Selatan. Sejak ditemukan pada Hari Ayah Afrika Selatan, 20 Juni, para peneliti telah menjuluki spesies tersebut "fosil Hari Ayah".

Seperti yang dilaporkan dalam jurnal Nature Ecology & Evolution, para peneliti yang menemukan spesimen mengatakan itu adalah fosil spesies yang paling awal diketahui dan paling diawetkan dari spesies yang pernah ditemukan. Hal ini dapat menghasilkan beberapa wawasan terbaru tentang spesies purba misterius ini dan menambah cerita tentang nenek moyang manusia.

Fosil yang baru ditemukan ini menunjukkan bahwa Paranthropus robustus muncul kira-kira pada waktu yang sama dengan nenek moyang langsung kita, Homo erectus. Dua spesies tersebut berbagi lanskap yang sama pada waktu yang sama sekitar 2 juta tahun yang lalu.

"Dua spesies yang sangat berbeda ini, H. erectus dengan otak yang relatif besar dan gigi kecil, dan P. robustus dengan gigi yang relatif besar dan otak kecil, mewakili eksperimen evolusi yang berbeda," kata Angeline Leece, penulis pertama dari La Trobe University.

"Meskipun kami adalah garis keturunan yang menang pada akhirnya, catatan fosil menunjukkan bahwa P.robustus jauh lebih umum daripada H.erectus di bentang alam dua juta tahun lalu," ujarnya.

Sebelumnya, diyakini bahwa betina dari spesies ini lebih kecil dari jantan. Namun, tengkorak jantan baru lebih kecil dari yang diperkirakan. Ini jauh lebih mirip dengan tengkorak betina dari spesies sama yang ditemukan di daerah tersebut. Para peneliti mengatakan observasi ini bisa memiliki implikasi besar.

Alih-alih ukuran tengkorak yang berbeda menunjukkan perbedaan jenis kelamin, tim berpendapat mereka mungkin mewakili perubahan anatomi antara kelompok yang berbeda, yang disebabkan oleh guncangan tiba-tiba dari perubahan iklim lokal di selatan Afrika saat ini. Ketika daerah tersebut menjadi semakin kering, makanan menjadi semakin langka, memaksa spesies untuk bertahan hidup di vegetasi yang lebih keras.

Jadi menurut teori mereka, hal ini mungkin telah mendorong contoh langka evolusi mikro dalam garis keturunan manusia, menyebabkan Paranthropus robustus mengembangkan adaptasi mengunyah di tengkorak sebagai respons terhadap perubahan lingkungan.

"P. robustus luar biasa karena memiliki sejumlah fitur di tengkorak, rahang, dan gigi yang menunjukkan bahwa ia beradaptasi untuk makan makanan yang terdiri dari makanan yang sangat keras," jelas David Strait, seorang profesor antropologi biologi dalam Seni & Sains di Universitas Washington.

"Kami pikir adaptasi ini memungkinkannya untuk bertahan hidup dengan makanan yang secara mekanis sulit dimakan karena lingkungan berubah menjadi lebih dingin dan kering, yang menyebabkan perubahan pada vegetasi lokal," ujarnya kembali menambahkan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA