Thursday, 15 Jumadil Akhir 1442 / 28 January 2021

Thursday, 15 Jumadil Akhir 1442 / 28 January 2021

Pemkab Bogor Bagikan Dana Bantuan Kemenparekraf untuk Hotel

Kamis 05 Nov 2020 22:44 WIB

Red: Ratna Puspita

[Foto ilustrasi] Suasana permukiman serta bangunan vila dan hotel di Puncak, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

[Foto ilustrasi] Suasana permukiman serta bangunan vila dan hotel di Puncak, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Foto: Antara/Yulius Satria Wijaya
Kabupaten Bogor merupakan satu dari empat daerah di Jabar yang mendapatkan hibah.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor, Jawa Barat akan membagikan bantuan dana hibah dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) senilai Rp 81 miliar kepada hotel dan restoran. “Industri pariwisata hotel dan restoran yang menerima bantuan hibah ini di antaranya hotel dan restoran sesuai database wajib pajak hotel dan restoran tahun 2019 di daerah penerima hibah," kata Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Bogor, Burhanudin di Cibinong, Bogor, Kamis (5/11).

Beberapa persyaratan lain bagi hotel dan restoran yang berhak menerima bantuan tersebut, yaitu masih beroperasi hingga pelaksanaan dana hibah pariwisata pada Agustus 2020. Burhan mengatakan, hotel dan restoran penerima bantuan juga wajib memiliki perizinan berusaha, yaitu tanda daftar usaha pariwisata (TDUP) yang masih berlaku, serta hotel dan restoran wajib membayarkan dan memiliki bukti pembayaran pajak pada tahun 2019.

"Perlu kaji ulang secepatnya usulan kegiatan, program kegiatan harus mendukung pemulihan sektor pariwisata, memberikan dampak signifikan terhadap hotel, restoran dan tempat-tempat wisata lainnya,” kata Burhan.

Baca Juga

Ia menyebutkan, Kabupaten Bogor merupakan satu dari empat daerah di Jawa Barat yang mendapatkan hibah dana bantuan pariwisata selain Kota Bandung, Kota Cirebon, dan Kota Bogor. Menurutnya, dana Rp 81 miliar tersebut dibagi menjadi dua porsi, yaitu 70 persen untuk industri hotel dan restoran, dan 30 persen untuk pemerintah daerah sebagai bagian program penanganan dampak ekonomi dan sosial dari pandemi Covid-19, terutama sektor pariwisata.

"Kita harus siap dengan dana hibah yang diberikan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif," tuturnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA