Sunday, 11 Jumadil Akhir 1442 / 24 January 2021

Sunday, 11 Jumadil Akhir 1442 / 24 January 2021

4 Perusahaan akan Buat Stasiun Luar Angkasa Baru

Rabu 04 Nov 2020 21:39 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Stasiun Luar Angkasa (Ilustrasi)

Stasiun Luar Angkasa (Ilustrasi)

Foto: AP
ISS akan pensiun 15 tahun lagi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Empat perusahaan sedang merancang untuk mengganti stasiun ruang angkasa internasional (ISS). ISS kini sudah beroperasi selama 20 tahun.

ISS telah melampaui harapan hidupnya selama 15 tahun. Dalam beberapa bulan terakhir saja, stasiun di ini telah melihat toilet rusak, sistem pasokan oksigen rusak, dan kebocoran udara semakin besar.

Berikut adalah stasiun luar angkasa yang sedang dirancang oleh perusahaan swasta, dilansir di Business Insider, Rabu (4/11):

Axiom Space
Axiom Space, perusahaan kedirgantaraan swasta yang berbasis di Houston, Texas. Perusahaan ini akan untuk membangun stasiun luar angkasa komersial pertama.

Didirikan pada tahun 2016, Axiom telah menerima kontrak dari NASA untuk membangun setidaknya satu modul komersial baru yang layak huni untuk ditambahkan ke stasiun luar angkasa yang ada.

Kemudian setelah ISS pensiun, modul itu, bersama dengan modul lainnya yang ditambahkan Axiom pada tahun-tahun berikutnya, secara teoritis akan terlepas menjadi pos orbital independen.

Bigelow Aerospace
Perusahaan lain dengan aspirasi serupa adalah Bigelow Aerospace. Perusahaan ini didirikan oleh miliarder real estate Robert Bigelow pada tahun 1999.

Baca Juga

Bisnis tersebut telah mengirimkan prototipe kerja modul ISS tiupnya ke luar angkasa, Bigelow Expandable Activity Module atau BEAM, telah dilampirkan ke stasiun sejak 2016. Saat ini digunakan untuk penyimpanan.

Tapi Bigelow sedang merancang versi baru habitat di fasilitasnya di Las Vegas, Nevada, yang jauh lebih besar dan lebih ambisius daripada yang pertama. Model terbaru, yang disebut B330, memiliki volume internal 330 meter kubik, sesuai dengan namanya. Itu kira-kira berukuran apartemen seluas 1.165 kaki persegi dengan langit-langit setinggi 10 kaki.

"Dilengkapi dengan dua galai, dua toilet, ruang kargo yang sangat besar, dan dua sistem propulsi yang berbeda, ini adalah habitat yang ideal untuk misi luar angkasa jangka panjang," kata Bigelow dalam sebuah pernyataan pada September 2019.

Pada akhirnya, Bigelow berharap beberapa versi B330 dapat menampung astronot yang melakukan perjalanan ke Mars.

Sierra Nevada Corporation
Sierra Nevada Corporation sedang mengerjakan prototipe habitat ruang angkasa tiup tiga lantai. Desainnya akan memungkinkannya untuk dipasang ke stasiun luar angkasa atau berfungsi sebagai pangkalan bulan. Dikenal sebagai Large Inflatable Fabric Environment atau LIFE, fasilitas ini bahkan mungkin menampilkan taman gayaberat mikro yang dapat memasok hasil bumi segar kepada wisatawan luar angkasa.

Wakil presiden senior Sierra Nevada, Janet Kavandi, juga pensiunan astronot NASA mengatakan bahwa habitat tiup dapat melayani berbagai tujuan di luar angkasa, termasuk sebagai fasilitas manufaktur, hotel, yang mungkin menarik bagi sebagian orang, atau observatorium.

"Tujuan akhirnya adalah menggantikan stasiun luar angkasa yang ada dengan kemampuan baru." kata Kavandi.

Blue Origin
Blue Origin akan membangun habitat ruang angkasa yang 'berbeda secara fundamental.  Sementara perusahaan seperti Bigelow dan Axiom menggunakan ISS sebagai titik awal untuk habitat luar angkasa yang pada akhirnya dapat menjadi stasiun independen, perusahaan lain, seperti Blue Origin, sudah bekerja di habitat orbital mandiri.

Perusahaan itu dimiliki oleh miliarder Amazon Jeff Bezos. Sebuah unggahan  pekerjaan dari Blue Origin pada bulan September menunjukkan bahwa stasiun awalnya akan secara fundamental berbeda dari habitat 'eksplorasi' yang dirancang untuk kru kecil yang terlatih secara profesional di luar angkasa.

Dalam jangka panjang, Bezos membayangkan habitat besar di seluruh tata surya yang dapat menampung ekonomi berbasis luar angkasa jutaan pekerja, memungkinkan industri berat untuk pindah dari planet kita. Lingkungan di dalam habitat ini akan mensimulasikan gravitasi bumi dan cuaca paling ideal.


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA