Wednesday, 7 Jumadil Akhir 1442 / 20 January 2021

Wednesday, 7 Jumadil Akhir 1442 / 20 January 2021

Kampus Swasta Harap Beasiswa SPP Diteruskan pada 2021

Senin 02 Nov 2020 13:14 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Dwi Murdaningsih

Beasiswa (ilustrasi)

Beasiswa (ilustrasi)

Foto: yeppopo.wordpress.com
Beasiswa SPP dibutuhkan oleh mahasiswa yang terdampak Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Perguruan Tinggi Swasta (PTS) di DIY berharap beasiswa Sumbangan Pembinaan Pendidikan (SPP) oleh pemerintah pusat tidak berakhir hanya pada semester ganjil tahun ajaran 2020/2021 ini. Salah satunya Universitas Islam Indonesia (UII) yang meminta beasiswa ini dilanjutkan hingga 2021 mendatang.

Kepala Bidang Humas UII, Ratna Permata Sari mengatakan, banyak mahasiswanya yang tidak sanggup membayar SPP akibat terdampak Covid-19. Sehingga, beasiswa SPP ini sangat dibutuhkan oleh mahasiswa yang terdampak.

Terlebih, pandemi Covid-19 belum dapat dipastikan akan berakhir. Walaupun begitu, beasiswa tersebut nantinya diharapkan lebih besar dari yang sudah diberikan di semester ganjil tahun ajaran 2020/2021.

"Kami banyak mendapatkan berita ada masalah belum bayar SPP. Ketika pemerintah memberikan bantuan beasiswa kepada ribuan mahasiswa, kami berharap program itu masih ada di semester ke depan dan angkanya lebih besar," kata Ratna dalam Focus Group Discussion yang digelar Republika melalui Zoom, Sabtu (31/10).

Ratna menjelaskan, pandemi Covid-19 berdampak terhadap hampir semua sektor. Termasuk dalam proses pembelajaran di lingkungan kampus yang sebagian besarnya harus dialihkan menjadi daring.

Walaupun begitu, pihaknya juga tetap menjaga kualitas pembelajaran di tengah pandemi Covid-19. Begitu pun dengan penelitian dosen-dosen yang terus didorong.

Sebab, kata Ratna, peran dosen sangat dibutuhkan di saat kondisi pandemi ini. Yakni berkontribusi dalam rangka mencerahkan dan memecahkan permasalahan bangsa melalui penelitian dosen.

"Kita berharap dosen-dosen dan peneliti tetap berproduksi. Kualitas pendidikan kaitannya dengan dosen yang melakukan penelitian, tetap punya kontribusi kepada masyarakat," ujarnya.

Pihaknya pun secara signifikan untuk memberikan hibah kepada dosen untuk menghasilkan konten pembelajaran daring. Melalui hibah ini, konten pembelajaran yang dihasilkan diharapkan dapat menjadi lebih menarik dan tidak membosankan bagi mahasiswa.

"Hibah itu diberikan kepada dosen yang lebih muda, semacam mengajarkan membuat konten yang lebih millennial,"kata dia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA