Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Angin Kencang Rusak Puluhan Rumah di Cicalengka

Senin 02 Nov 2020 05:51 WIB

Rep: Hartifiani Praisa/ Red: Friska Yolandha

Hujan dan angin kencang di Kecamatan Cicalengka, Kabupaten Bandung, Ahad (1/11). Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) mencatat ada sekitar 30 rumah yang mengalami kerusakan.

Hujan dan angin kencang di Kecamatan Cicalengka, Kabupaten Bandung, Ahad (1/11). Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) mencatat ada sekitar 30 rumah yang mengalami kerusakan.

Foto: Antara/Adeng Bustami
Lokasi terdampak angin kencang di Cicalengka ada di lima desa.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Hujan dan angin kencang di Kecamatan Cicalengka, Kabupaten Bandung, Ahad (1/11). Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) mencatat ada sekitar 30 rumah yang mengalami kerusakan.

Kepala Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Kabupaten Bandung, Hendra Hidayat mengatakan peristiwa itu terjadi saat hujan deras disertai angin dan petir. Hujan terjadi mulai pukul 14.30 WIB hingga 16.55 WIB.

"Lokasi terdampak angin kencang di Cicalengka ada di lima desa, mulai dari rusak ringan, rusak berat, hingga terendam air," kata Hendra dalam siaran pers yang diterima, Ahad (1/11). 

Lima desa yang terdampak diantaranya adalah Desa Margaasih, Narawita, Nagrog, Babakan Peteuy, dan Dampit. Hendra menyebut rumah rusak paling banyak terjadi di Desa Margaasih. 

Di Desa Margaasih terdapat empat rumah yang mengalami rusak berat dan 10 rumah mengalami rusak ringan. Sementara itu di Desa Narawita ada satu rumah yang terendam air dan tujuh rumah mengalami kerusakan.

Di desa tersebut, ada empat rumah yang mengalami rusak berat, dan 10 rumah mengalami rusak ringan. Kemudian di Desa Narawita ada satu rumah yang terendam air, dan tujuh rumah mengalami kerusakan.

Hendra menyebut di Desa Nagrog terdapat satu rumah mengalami rusak berat. Desa Babakan Peteuy terdapat empat rumah rusak berat dan tiga rumah rusak ringan. Sementara di Desa Damput ada satu rumah rusak berat dan satu rumah rusak ringan. 

"Sementara didapat dari laporan, korban jiwa tidak ada," kata Hendra.

Hendra menyebut pihaknya telah menurunkan petugas BPBD untuk melakukan kaji cepat kerusakan yang terjadi. Selain itu masyarakat setempat juga untuk turut membantu evakuasi. 

"Upaya sementara penanganan oleh warga masyarakat dan Muspika dan relawan setempat," kata Hendra.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA