Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Moskow Siapkan Vaksinasi Massal Covid-19

Sabtu 31 Oct 2020 07:53 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Dalam foto dari Russian Direct Investment Fund, (6/8), tampak vaksin baru dari Nikolai Gamaleya National Center of Epidemiology and Microbiology di Moskow, Rusia. Negara Rusia, Selasa (11/8), mengumumkan menjadi negara pertama yang menyetujui penggunaan vaksin Covid-19 untuk puluhan ribu warganya. Pengembangnan vaksin Rusia padahal dianggap belum selesai di level uji klinis.

Dalam foto dari Russian Direct Investment Fund, (6/8), tampak vaksin baru dari Nikolai Gamaleya National Center of Epidemiology and Microbiology di Moskow, Rusia. Negara Rusia, Selasa (11/8), mengumumkan menjadi negara pertama yang menyetujui penggunaan vaksin Covid-19 untuk puluhan ribu warganya. Pengembangnan vaksin Rusia padahal dianggap belum selesai di level uji klinis.

Foto: Alexander Zemlianichenko Jr/ Russian Direct
Rusia sedang menghadapi kekurangan dokter di banyak wilayah.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Otoritas di Moskow menyiapkan vaksinasi massal melawan Covid-19 saat infeksi harian di Rusia mencapai rekor tertinggi lebih dari 18 ribu kasus. Pada saat yang sama Rusia juga menghadapi kekurangan dokter di seluruh negeri.

"Penduduk Moskow yang ingin divaksin mungkin dapat melakukannya paling cepat bulan depan vaksin dalam jumlah besar telah didistribusikan pada saat itu," ujar wakil wali kota Anastasia Rakova.

Ibu kota Rusia itu sedang menciptakan jaringan besar ruang vaksinasi khusus untuk 2.500 orang berisiko tinggi, terutama dokter dan guru, yang telah divaksinasi. Sekitar 9.000 penduduk Moskow telah menerima dua suntikan vaksin Sputnik V sebagai bagian dari uji coba skala besar yang berkelanjutan. Vaksin COVID-19 diberikan dalam dua dosis, dengan jeda 21 hari.

"Vaksinasi massal kepada masyarakat belum memungkinkan, karena jumlah dosis vaksin yang diperlukan belum didistribusikan," kata Rakova, yang berbicara di saluran TV 24 Rusia.

Rusia menghadapi tantangan dalam meningkatkan produksi vaksinnya, yang menurut Presiden Vladimir Putin berkaitan dengan masalah ketersediaan peralatan.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov memuji kepahlawanan para profesional medis, tetapi mengakui kekurangan dokter di mana-mana.

Di Moskow, kasus Covid-19 baru mencapai 5.268 pada Jumat, di bawah rekor tertinggi yang dicapai pada bulan Mei. Namun angka ini salah satu peningkatan infeksi paling tajam sejak penguncian dilonggarkan awal bulan ini.

Rusia mencatat peningkatan infeksi Covid-19 dalam beberapa pekan terakhir. Pihak berwenang melaporkan 18.283 infeksi baru pada Jumat, yang merupakan hitungan tertinggi yang tercatat sejak pandemi dimulai, dan 355 kematian.

Korban tewas akibat Covid-19 Rusia mencapai 27.656 orang. Negara Ini telah melaporkan 1.599.976 infeksi, jumlah terbesar keempat di dunia setelah Amerika Serikat, India, dan Brazil.

sumber : Reuters/antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA