Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Pemkab Tasikmalaya Bangun Geopark di Gunung Galunggung

Sabtu 31 Oct 2020 06:34 WIB

Rep: Antara/ Red: Erik Purnama Putra

Pemandangan wisata alam di kaki Gunung Galunggung, di Desa Sukaratu, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat.

Pemandangan wisata alam di kaki Gunung Galunggung, di Desa Sukaratu, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat.

Foto: ANTARA/ADENG BUSTOMI
Pembangunan kawasan geopark di Gunung Galunggung ditargetkan selesai tiga tahun.

REPUBLIKA.CO.ID, TASIKMALAYA -- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tasikmalaya mulai menggarap rencana pembangunan geopark di Gunung Galunggung untuk menjadi destinasi wisata baru yang lebih menarik dan terintegrasi dengan sektor potensi pariwisata lain yang ada di Tasikmalaya, Jawa Barat.

"Ini (geopark) masih dalam tahap kajian-kajian," kata Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Tasikmalaya, Nana Heryana saat peletakan batu pertama pembangunan Hotel Alhambra di Singaparna, Kabupaten Tasikmalaya, Jumat (30/10).

Dia menuturkan, rencana pembangunan geopark untuk menjadi destinasi wisata menarik di Kabupaten Tasikmalaya itu sudah lama direncanakan, dan saat ini mulai dikaji di Gunung Galunggung.

Target pembangunannya, kata dia, diperkirakan dua sampai tiga tahun ke depan selesai menjadi kawasan geopark. Harapannya nanti bisa mendongkrak kunjungan wisatawan ke Tasikmalaya. "Ini baru tahapan, dalam dua tahun dan tiga tahun ke depan sudah menjadi kawasan geopark," katanya.

Nana menyampaikan, pembangunan geopark di Gunung Galunggung itu  mengembangkan berbagai potensi alamnya yang bekerja sama dengan Perhutani. Potensi yang dikembangkan, kata dia, selain kondisi bebatuannya, juga ada kawah bekas letusan gunung, pemandian air panas alami, dan air terjun.

"Jadi nanti akan dikembangkan seluruh potensinya, seperti wahana-wahana yang ada yaitu air terjun, air panas, kawah, itu yang menjadi daya tariknya," kata Nana.

Dia menyampaikan, kawasan geopark nantinya terintegrasi dan mendorong sektor wisata lainnya yang ada di Kabupaten Tasikmalaya, di antaranya agrowisata. "Kita mempunyai Galunggung yang memiliki ikon yang nanti akan dikembangkan wisata pertanian, peternakan dan industrinya, termasuk dengan pesantrennya itu satu paket," katanya.

Nana berharap, program pengembangan pariwisata di Kabupaten Tasikmalaya mendapat dukungan dari semua pihak sehingga Tasikmalaya semakin maju dan berkembang untuk kesejahteraan bersama. "Ini menjadi satu kebanggaan, mohon doanya geopark ini bisa terwujud di Kabupaten Tasikmalaya," kata Nana.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA