Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

Tingkat Pengangguran Singapura Naik Jadi 3,6 Persen

Sabtu 31 Oct 2020 06:31 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution / Red: Nashih Nashrullah

Pemerintah Singapura optimis angka pengangguran akan berkurang. Ilustrasi Singapura

Pemerintah Singapura optimis angka pengangguran akan berkurang. Ilustrasi Singapura

Foto: Istimewa
Pemerintah Singapura optimis angka pengangguran akan berkurang.

REPUBLIKA.CO.ID, SINGAPURA – Tingkat pengangguran Singapura naik menjadi 3,6 persen pada  September. 

Namun, angka itu tergolong melambat jika dibandingkan dengan bulan-bulan sebelumnya, karena Singapura telah membuka kembali sejumlah sektor setelah ditutup akibat Covid-19.

Kendati demikian, para pejabat memperingatkan bahwa kondisi pasar tenaga kerja akan tetap lemah di tengah pelemahan ekonomi yang berkepanjangan. 

Baca Juga

Seperti dilansir dari Channel News Asia, Ahad (31/10), perkiraan kuartal ketiga dari Kementerian Tenaga Kerja (MOM) Singapura yang dirilis pada hari Jumat (30/10) menunjukkan bahwa tingkat pengangguran secara keseluruhan naik 0,2 poin dari 3,4 persen pada Agustus. Angka itu melampaui rekor tertinggi selama puncak krisis keuangan global.

Kesenjangan antara warga Singapura dan penduduk tetap naik dari 4,6 persen pada Agustus menjadi 4,7 persen, sementara tingkat pengangguran warga negara meningkat dari 4,7 persen pada Agustus menjadi 4,9 persen. Ini menjadikan jumlah total penduduk yang menganggur menjadi 112.500, dimana 97.700 adalah warga Singapura.

Sebanyak 9.100 pekerja yang terdiri dari 7.000 di bidang jasa, 1.900 di manufaktur dan 200 di konstruksi, kemungkinan akan terkena PHK pada kuartal ketiga, melebihi tertinggi resesi sebelumnya. Kecuali yang terjadi selama krisis keuangan global, ketika 12.760 orang di-PHK pada kuartal pertama 2009.

MOM memperingatkan bahwa penghematan diperkirakan akan meningkat selama kuartal ini di sektor manufaktur dan jasa, terutama di bidang seni, hiburan dan rekreasi, dan transportasi udara, karena area ini terus terpengaruh oleh pandemi dan perlunya tindakan pengelolaan yang aman.

Di sisi lain, akan ada lebih sedikit kehilangan pekerjaan dalam konstruksi karena kegiatan di sektor tersebut secara bertahap telah dilanjutkan.

Pekerjaan, yang tidak termasuk pekerja rumah tangga asing, menyusut sebesar 26.900. Sebagian besar karena jumlah pemutusan hubungan kerja di antara non-penduduk di sektor konstruksi dan manufaktur. Ini terjadi setelah rekor penurunan 103.800 pada kuartal kedua.

Namun, pekerjaan meningkat di sektor jasa, terutama di antara layanan komunitas, sosial dan pribadi seperti perawatan kesehatan dan administrasi publik, dan pemain makanan dan minuman, menurut MOM. Pekerjaan residen juga pulih pada kuartal ketiga mendekati level sebelum Covid-19, dari 2,29 juta pada Juni menjadi 2,34 juta pada September. Pekerjaan residen adalah 2,36 juta pada akhir tahun lalu.

Adapun pekerjaan non-residen terus turun, dari 1,10 juta di bulan Juni menjadi 1,03 juta di bulan September. Itu di 1,17 juta pada Desember tahun lalu.

MOM mengatakan meskipun ada peningkatan pekerjaan di antara penduduk saat bisnis dimulai kembali, pasar tenaga kerja akan tetap lemah. 

"Kelemahan di pasar tenaga kerja kemungkinan akan berlanjut karena perusahaan dan pekerja terus beroperasi dalam lingkungan ekonomi yang tidak pasti. Kondisi untuk sektor terkait perjalanan terus menjadi tantangan," kata MOM, dikutip dari Channel News Asia.

"Masih ada ketidakpastian yang signifikan mengenai lamanya dan tingkat keparahan wabah Covid-19, serta lintasan pemulihan ekonomi global," tambah pernyataan MOM.

Menteri Tenaga Kerja, Josephine Teo, mengatakan pekerjaan lokal yang sangat menggembirakan berhasil tumbuh. "Upaya kolektif pengusaha dan karyawan, dimulainya kembali kegiatan, ditambah pencarian pekerjaan, saya pikir semua ini berkontribusi pada perluasan lapangan kerja di antara penduduk setempat," kata Teo.

Menurutnya, meskipun tingkat pengangguran naik, fakta bahwa lapangan kerja juga tumbuh menawarkan sedikit harapan.

“Artinya orang-orang bergabung dalam pencarian, tetapi juga orang-orang yang mendapatkan pekerjaan,” katanya pada konferensi pers tentang pembaruan pasar tenaga kerja pada hari Jumat.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA