Friday, 19 Rabiul Akhir 1442 / 04 December 2020

Friday, 19 Rabiul Akhir 1442 / 04 December 2020

Gelombang Arus Balik Diprediksi Sabtu dan Minggu

Jumat 30 Oct 2020 19:58 WIB

Red: Hiru Muhammad

Sejumlah kendaraan mengantre menunggu jalan untuk dibuka saat diberlakukan sistem one way di akses keluar Tol Jagorawi, Gadog, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat (30/10). Hari ketiga libur cuti bersama dan Maulid Nabi Muhammad SAW arus lalu lintas kawasan wisata puncak terpantau ramai lancar dan masih diberlakukan sistem one way untuk mengurai kepadatan kendaraan. Republika/Putra M. Akbar

Sejumlah kendaraan mengantre menunggu jalan untuk dibuka saat diberlakukan sistem one way di akses keluar Tol Jagorawi, Gadog, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat (30/10). Hari ketiga libur cuti bersama dan Maulid Nabi Muhammad SAW arus lalu lintas kawasan wisata puncak terpantau ramai lancar dan masih diberlakukan sistem one way untuk mengurai kepadatan kendaraan. Republika/Putra M. Akbar

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Penumpang arus balik diimbau mengatur jadwal agar tidak terjadi kerumunan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Operator Terminal Kampung Rambutan, Jakarta Timur, memprediksi gelombang arus balik libur panjang Maulid Nabi Muhammad SAW terjadi pada Sabtu (31/10) dan Minggu (1/11).

"Prediksi kita akhir pekan ini akan jadi puncak arus balik," kata Kepala Terminal Kampung Rambutan, Made Jhoni, di Jakarta, Jumat (30/10). Made mengatakan puncak arus mudik terjadi pada Rabu (27/10) mencapai kisaran 1.500 penumpang. Mereka bergerak ke arah Jawa Timur, Sumatera Barat, dan Jawa Barat.

Memasuki hari ke tiga libur panjang, Jumat,  jumlah penumpang yang berangkat dari Terminal Kampung Rambutan mulai menurun. "Kalau hari ini sepertinya enggak sampai 1.000," katanya. 

Terhitung pada pada Jumat siang, jumlah penumpang yang berangkat mencapai 269 orang."Angka ini menurun sejak puncak mudik hari Rabu (28/10) mencapai 1.500 orang," katanya.

Sedangkan pada Kamis (29/10), kata Jhoni, jumlah penumpang hingga siang hari yang diberangkatkan sebanyak 400 orang. Jhoni mengimbau kepada penumpang arus balik untuk mengatur waktu kembali ke Jakarta di luar arus puncak guna mengantisipasi kerumunan dalam satu lokasi. "Kita juga perlu antisipasi jangan sampai kedatangan penumpang dalam waktu bersamaan bisa berdampak pada penularan Covid-19," katanya.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA