Wednesday, 7 Syawwal 1442 / 19 May 2021

Wednesday, 7 Syawwal 1442 / 19 May 2021

Pandemi Bayangi Hari-Hari Terakhir Kampanye Pemilihan AS

Jumat 30 Oct 2020 16:38 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Teguh Firmansyah

Debat terakhir Donald Trump vs Joe Biden

Debat terakhir Donald Trump vs Joe Biden

Foto: Republika
Pandemi Covid-19 telah menewaskan 228 ribu warga AS.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Hari-hari terakhir kampanye Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dan calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden dibayangi peningkatan jumlah kasus infeksi Covid-19. Pandemi telah menewaskan 228 ribu warga AS sejauh ini.

Gugus tugas Covid-19 Gedung Putih, Jumat (30/10), memperingatkan AS dicengkeram peningkatan kasus Covid-19 yang 'tak berkesudahan'. Sementara sembilan negara bagian melaporkan rekor kasus harian tertinggi mereka.

Usai sembuh dari Covid-19, Trump mempertahankan kecepatan kampanyenya. Ia menghadiri tiga kampanye sehari yang setiap kampanye dihadiri ribuan orang  walaupun ada kekhawatiran kampanye-kampanye tersebut dapat menimbulkan klaster baru wabah virus korona.

Biden menggelar acara-acara kampanye yang lebih kecil untuk mencegah penularan virus. Termasuk menggelar kampanye 'melalui mobil' demi memastikan keamanan pendukungnya.

Ia juga sempat menghabiskan beberapa hari di rumahnya di Delaware. Walaupun pandemi virus Corona sudah berlangsung selama hampir satu tahun tapi Trump masih meremehkan keseriusan pandemi ini.

Ia mengatakan AS sudah 'bangkit kembali' walaupun kasus terus bertambah. Biden mengkritik keras pendekatan Trump dalam mengatasi pandemi. "Donald Trump telah mengibarkan bendera putih, mengabaikan keluarga-keluarga kami dan menyerahkannya pada virus," kata Biden di Tampa Florida.

Pada Sabtu (31/10) besok, mantan wakil presiden itu akan berkampanye dengan mantan presiden Barack Obama di Michigan. Dalam kampanyenya Jumat ini Trump melebih-lebihkan data yang dirilis Kamis (29/10) lalu.

Kecepatan pertumbuhan perekonomian AS pada kuartal ketiga tahun ini mencapai 33 persen. Walaupun tingkat output atau produksi masih berada di bawah akhir tahun 2019 ketika pandemi belum menerpa AS. Para ekonom memperingatkan pemulihan ekonomi masih jauh dari selesai.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA