Friday, 19 Rabiul Akhir 1442 / 04 December 2020

Friday, 19 Rabiul Akhir 1442 / 04 December 2020

Mengapa Langkah Islamofobia Presiden Prancis Macron Fatal?

Jumat 30 Oct 2020 05:35 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nashih Nashrullah

Kebijakan Islamofobia Presiden Prancis Emmanuel Macron justru salah besar

Kebijakan Islamofobia Presiden Prancis Emmanuel Macron justru salah besar

Foto: AP/TF1
Kebijakan Islamofobia Presiden Prancis Emmanuel Macron justru salah besar

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS – Presiden Prancis Emmanuel Macron telah memprovokasi lebih dari satu miliar Muslim karena mendukung karikatur Nabi Muhammad SAW yang telah menimbulkan radikalisasi di negara tersebut. 

Seorang remaja kelahiran Chechnya dengan kejam membunuh seorang guru sekolah di Prancis bulan ini karena penghinaan terhadap Islam melalui karikatur tersebut. 

Namun Macron memilih untuk menanggapi kekejaman tersebut dengan tindakan keras yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap komunitas Muslim Prancis. 

Macron menegaskan bahwa Islam dalam krisis di seluruh dunia saat ini, ia lebih jauh memproklamasikan dukungan kuat Prancis terhadap karikatur Nabi Muhammad yang awalnya membuat marah pembunuh muda itu. Sederhananya, Macron telah mempertaruhkan reputasi global Prancis atas ejekan kasar terhadap sosok yang dihormati lebih dari satu miliar Muslim. 

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, keduanya secara terang-terangan menghujat presiden Prancis. Erdogan bahkan mempertanyakan kesehatan mental Macron, memprovokasi Prancis untuk memanggil duta besarnya untuk Turki.

Boikot barang Prancis yang diminta Erdogan sudah dilakukan di Kuwait dan Qatar. Protes massal terhadap Macron muncul di sebagian besar negara Muslim dari Libya hingga Bangladesh. 

Dalam beberapa hari terakhir, Islamofobia telah melonjak di semua lapisan masyarakat Prancis, mulai dari menteri dalam negeri, yang menuduh makanan halal di supermarket mendorong separatisme, hingga penyerang yang menikam dua wanita Muslim dengan kerudung di dekat Menara Eiffel. 

Strategi Macron sendiri tampak jelas: untuk mengungguli saingan sayap kanannya, Marine Le Pen. Penanganan pandemi yang buruk telah mengurangi peluangnya dalam Pemilihan Umum Presiden 2022. Macron sekarang berharap bisa keluar dari krisis eksistensial dengan daya tarik untuk kemegahan Prancis yang tak tertandingi.

Dalam sebuah opini di The Print, Macron disebutkan memiliki arogansi orang Prancis, padahal saat ini kebanyakan orang di dunia tidak terlalu peduli dengan pendapat orang Prancis tentang mereka. 

photo
Umat Muslim Pakistan menggelar aksi protes mengecam sikap Presiden Prancis Emmanuel Macron terkait karikatur yang menghujat Nabi Muhammad SAW serta menyerukan aksi boikot produk Prancis di Karachi, Selasa (27/10). - ( EPA-EFE/Shahzaib Akber)
Ucapannya yang rasis, seperti pada 2017 dia menyebut bahwa Afrika memiliki masalah "peradaban" yang keras, yang berasal dari wanita Afrika yang melahirkan "7-8 anak" membuat orang-orang tidak akan melupakan penghinaan terhadap mereka. 

Sebagai orang kulit putih, Macron tampaknya tidak menyadari masalah yang semakin dalam di dalam negeri. Model Prancis lama, yang diklaim universal dan lebih unggul dari semua sistem sosial, sangat tidak cocok untuk masyarakat multi-etnis dan multi-ras yang semakin meningkat.  

Semangat Prancis juga tidak kebal terhadap tren global tertentu. Kohesi sosial telah terancam di seluruh dunia oleh pertumbuhan yang tidak merata dan ketidaksetaraan yang ekstrim, dan menyusutnya serikat pekerja, gereja, surat kabar lokal dan institusi lain yang pernah membantu mendorong partisipasi sipil dan tanggung jawab kewarganegaraan. 

Di hampir setiap negara besar, anggota minoritas yang teradikalisasi di internet secara berkala mengganggu kehidupan publik dengan tindakan kekerasan yang keji. 

Prancis tampaknya sangat tidak siap menghadapi kenyataan yang tidak stabil ini karena para pemimpin Prancis masih dapat menggalang dukungan luas untuk ideologi nasional sekularisme yang sudah ketinggalan zaman. Namun, hal-hal tersebut hanya dapat mengasingkan minoritas yang tidak terpengaruh dan menunda modifikasi yang diperlukan pada citra diri dan sistem politik, hukum, dan pendidikan negara. 

Memang, dengan tak henti-hentinya memuji tradisi politik dan intelektual negara mereka, para pemimpin Prancis telah menjadikan mereka sebagai orang yang tertutup dan resisten terhadap abad ke-21 sebagai interpretasi 'orisinal' dari konstitusi Amerika Serikat yang dijiwai sayap kanan Partai Republik. 

Memanggil prinsip-prinsip sejarawan Voltaire dari Pencerahan Prancis, dapat memuaskan kaum sekularis fanatik. Tetapi lebih banyak orang di seluruh dunia sekarang bergulat dengan konsekuensi jangka panjang dari apa yang Voltaire, di antara banyak tokoh masa lalu lainnya, katakan tentang orang kulit hitam. Voltaire menyebut kebodohan mereka (orang kulit hitam) seperti binatang dan semua Yahudi terlahir sebagai fanatik.

Mengabaikan populasi Prancis yang sangat beragam dan situasi keamanan yang rapuh, serta iklim internasional yang sangat tidak stabil, Macron telah menjajakan gagasan kejayaan Prancis yang tidak berkelanjutan dalam upayanya untuk terpilih kembali. Bahaya oportunisme termasuk polarisasi yang lebih besar di dalam negeri dan konflik yang lebih luas dan lebih intens di luar negeri. Mereka tidak boleh diremehkan.

Sumber: https://theprint.in/opinion/emmanuel-macrons-remarks-on-islam-have-put-frances-global-reputation-at-stake/532423/  

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA