Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Vaksin Diharapkan Mampu Pulihkan Minat Orang Naik Pesawat

Jumat 30 Oct 2020 08:57 WIB

Red: Hiru Muhammad

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra (kanan) berbincang dengan pemenang lomba desain livery masker pesawat Jailani (kiri) saat peluncuran pesawat Garuda Indonesia Boing 737-800 NG bercorak khusus yang menampilkan visual masker bertema Indonesia Pride pada bagian moncong pesawat, di Hanggar GMF AeroAsia Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Senin (12/10/2020). Pemberian gambar masker pada pesawat merupakan dukungan Garuda Indonesia terhadap program edukasi pemerintah melalui kampanye

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra (kanan) berbincang dengan pemenang lomba desain livery masker pesawat Jailani (kiri) saat peluncuran pesawat Garuda Indonesia Boing 737-800 NG bercorak khusus yang menampilkan visual masker bertema Indonesia Pride pada bagian moncong pesawat, di Hanggar GMF AeroAsia Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Senin (12/10/2020). Pemberian gambar masker pada pesawat merupakan dukungan Garuda Indonesia terhadap program edukasi pemerintah melalui kampanye

Foto: ANTARA/Muhammad Iqbal
Kampanye untuk meyakinkan rasa aman ke masyarakat tetap perlu dilakukan

REPUBLIKA.CO.ID JAKARTA--Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra berharap adanya kepercayaan masyarakat untuk kembali terbang setelah pemerintah mendistribusikan vaksin Covid-19 ke seluruh lapisan masyarakat Indonesia.

Menurut Irfan, meski vaksin telah didistribusikan, kampanye untuk meyakinkan rasa aman kepada masyarakat untuk kembali terbang baik dengan tujuan pariwisata maupun bisnis harus gencar dilakukan.

Namun demikian, BUMN ini juga masih menunggu regulasi maupun protokol kesehatan selanjutnya dari pemerintah terkait vaksinasi pada penumpang.

"Kalau vaksin ini ada, orang seharusnya makin percaya diri. Pertanyaannya, kalau saya divaksin, kemudian anda belum divaksin dan kita duduk satu baris, jangan-jangan ini menimbulkan pertanyaan baru. Apakah semua yang terbang harus divaksin," kata Irfan saat dihubungi Antara di Jakarta, Kamis.

Mantan CEO Sigfox Indonesia tersebut tidak menampik bahwa setelah vaksinasi dilakukan, belum bisa sepenuhnya mengembalikan ke kondisi sebelum pandemi Covid-19. Setidaknya, dibutuhkan waktu dua sampai empat tahun agar situasi penerbangan kembali normal.

Dengan situasi penerbangan dunia yang masih menantang, Irfan bersyukur bahwa industri penerbangan di Indonesia masih diuntungkan dengan kekuatan pasar domestik. Berbeda dengan maskapai internasional lainnya yang mengandalkan posisi negaranya sebagai hub tempat perpindahan pesawat.

"Saya tidak ingin menyebut optimis, tetapi kita bersyukur punya domestik market, tinggal bagaimana kita mengkapitalisasi ini dan membuat orang Indonesia mau terbang ke Bali, Medan dan sejenisnya," kata Irfan.

Hingga kini, Garuda terus melakukan kampanye sosialisasi penerapan protokol kesehatan kepada penumpang dengan tujuan memberi rasa aman selama penerbangan.

Salah satu kampanye yang dilakukan, yakni desain masker pada bagian mulut pesawat, untuk menunjukkan betapa seriusnya maskapai tersebut menerapkan protokol kesehatan pencegahan Covid-19.

Desain hasil karya anak negeri bertajuk Indonesia Pride itu terpampang pada armada B737-800 NG. Desain mask livery tersebut mengangkat tema kebanggaan atas kekayaan ragam budaya dan pesona alam Indonesia antara lain dengan menampilkan motif Barong Bali, simbol eksotisme candi, ikon fauna khas Indonesia komodo serta berbagai representasi kekayaan budaya dan pesona alam nasional lainnya.

 

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA