Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

Masa Pandemi, PT PP Tuntaskan Lima Proyek Nasional

Kamis 29 Oct 2020 18:45 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Fuji Pratiwi

Jembatan Teluk Kendari yang telah tuntas pembangunannya di Kendari, Sulawesi Tenggara. PT PP (Persero) telah menyelesaikan beberapa proyek infrastruktur pada tahun ini, salah satunya Jembatan Teluk Kendari.

Jembatan Teluk Kendari yang telah tuntas pembangunannya di Kendari, Sulawesi Tenggara. PT PP (Persero) telah menyelesaikan beberapa proyek infrastruktur pada tahun ini, salah satunya Jembatan Teluk Kendari.

Foto: ANTARA/Jojon
Infrastruktur yang telah dibangun diklaim berdampak sosial dan ekonomi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT PP (Persero) telah menyelesaikan beberapa proyek infrastruktur pada tahun ini. Kelima proyek itu adalah New Yogyakarta International Airport (YIA), Jalan Tol Manado-Bitung ruas Manado-Danowudu, Dermaga IV Pelabuhan Merak-Bakauheni, Jembatan Teluk Kendari Sulawesi Tenggara, dan Stadion Papua Bangkit atau Stadion Lukas Enembe. 

Sekretaris Perusahaan PT PP Yuyus Juarsa mengatakan, proyek-proyek infrastruktur yang telah dibangun memiliki dampak sosial dan ekonomi bagi masyarakat Indonesia. 

"Pembangunan proyek infrastruktur dapat menciptakan lapangan pekerjaan baru, membantu pemerataan pertumbuhan ekonomi, meningkatkan konektivitas dan aksesibilitas antar wilayah di Indonesia, mendorong tumbuhnya kawasan industri dan pemukiman baru, mendukung tumbuhnya pariwisata," ungkap Yuyus dalam keterangan resmi, Kamis (29/10).

Baca Juga

Bandara YIA memiliki nilai kontrak sebesar Rp 6,98 triliun. PT PP telah menyelesaikan airside bandara tersebut dalam kurun waktu delapan bulan. "Proyek bandara ini dikerjakan dengan kualitas terbaik," kata Yuyus.

Jalan Tol Manado-Bitung merupakan jalan tol pertama di Sulawesi Utara. Proyek pembangunan jalan tol ini memiliki nilai kontrak Rp 3,16 triliun untuk pekerjaan seksi II. Perseroan telah berhasil menyelesaikan Jalan Tol Manado-Bitung ruas Manado-Danowudu sepanjang 26 kilometer.

Dermaga IV Pelabuhan Penyeberangan Merak–Bakauheni telah dituntaskan tepat waktu dan memiliki kapasitas 6.000-10 ribu GRT dengan tipe dermaga Breasting Dolphin dan panjang dermaga 120 meter. Sedangkan, Demaga IV Bakauheni memiliki kapasitas 6.000-10 ribu GRT dengan tipe dermaga Quay Wall dan Panjang dermaga 150 meter. 

PT PP juga berhasil menyelesaikan pembanunan Jembatan Teluk Kendari sepanjang 1.348 meter. "Kehadiran Jembatan Teluk Kendari meningkatkan konektivitas dan aksesibilitas interaksi antar kawasan," ungkap Yuyus.

Stadion Papua Bangkit atau Stadion Lukas Enembe berlokasi di Kampung Harapan, Distrik Sentani Timur, Kabupaten Jayapura, Papua dibangun untuk menyambut penyelenggaraan PON XX Papua yang pertama kali akan berlangsung di Papua. Stadion ini memiliki kapasitas sebesar 40 ribu penonton, seluruh fasilitas stadion ini telah berstandar internasional. 

Pembiayaan pembangunan stadion ini didanai oleh APBD Provinsi Papua senilai Rp 1,3 triliun. "Stadion Lukas Enembe di Provinsi Papua dapat mempercepat pembangunan infrastruktur dan menjadi ikon bagi masyarakat Papua," kata Yuyus.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA