Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Mercedes-Benz akan Beli Saham Aston Martin Hingga 20 Persen

Kamis 29 Oct 2020 09:05 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

(Foto: ilustrasi logo Aston Martin)

(Foto: ilustrasi logo Aston Martin)

Foto: Wallpaper Flare
Aston Martin populer sebagai produsen mobil pilihan James Bond.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mercedes-Benz akan meningkatkan kepemilikannya di Aston Martin hingga 20 persen pada 2023. Hal ini menjadikan Mercedes-Benz sebagai salah satu pemegang saham terbesar di produsen mobil asal Inggris itu.

Seperti dilansir dari laman Reuters, Kamis (29/10) Aston Martin, yang populer sebagai produsen mobil pilihan James Bond, telah mengalami saat-saat ‘naik daun’ sejak dua tahun lalu, dengan sahamnya kehilangan dua pertiga nilainya pada tahun ini.

Perusahaan berusia 107 tahun itu mempekerjakan Tobias Moers, mantan CEO Mercedes-AMG, sebagai bos barunya sejak Agustus. Aston mengatakan peningkatan saham Mercedes-Benz, dari 2,6 persen akan dilakukan dalam beberapa tahap sebagai bagian dari penerbitan lebih luas 250 juta saham dengan harga masing-masing 50 pence.

Saham yang dikeluarkan untuk grup Jerman itu akan memiliki nilai maksimum 286 juta pound (372,7 juta dolar AS). Kesepakatan itu akan melihat perjanjian pasokan antara kedua perusahaan, yang berlaku sejak 2013, diperluas untuk memberi Aston Martin akses ke teknologi kunci Mercedes termasuk sistem penggerak hybrid dan listrik.

“Kami mengambil langkah besar ke depan seiring dengan kemitraan jangka panjang kami dengan Mercedes-Benz AG bergerak ke level lain, dengan mereka menjadi salah satu pemegang saham terbesar perusahaan,” kata ketua dan pemegang saham terbesar Aston, Lawrence Stroll.

Perusahaan Jerman akan mendapatkan hak untuk menominasikan satu direktur non-eksekutif untuk dewan Aston Martin setelah peningkatan kepemilikan saham pertamanya, kata perusahaan yang terdaftar di London. Aston, yang telah memulai pengiriman kendaraan sport pertamanya, DBX, pihaknya mengalami kerugian inti yang disesuaikan sebesar 29 juta pound pada kuartal ketiga, versus keuntungan sebesar 43 juta pound tahun lalu.

“Pendapatan dalam periode itu hampir setengahnya menjadi 124 juta pound,” katanya.

Aston Martin menargetkan belanja modal tahunan sebesar 250 juta pound hingga 300 juta pound per tahun antara 2021 dan 2025. Ini membayangkan volume produksi sekitar 10 ribu unit, pendapatan sekitar dua miliar pound dan laba inti yang disesuaikan sebesar 500 juta pound pada tahun keuangan 2024 atau 2025.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA