Friday, 19 Rabiul Akhir 1442 / 04 December 2020

Friday, 19 Rabiul Akhir 1442 / 04 December 2020

Arus Balik Bandara Soekarno-Hatta Diprediksi Dua Kali Lipat

Kamis 29 Oct 2020 08:13 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Nidia Zuraya

Sejumlah calon penumpang antre saat pengecekan tiket di Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Senin (21/9/2020). PT Angkasa Pura (AP) II (Persero) memperkirakan puncak arus balik cuti bersama di Bandara Soekarno-Hatta akan terjadi dua kali.

Sejumlah calon penumpang antre saat pengecekan tiket di Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Senin (21/9/2020). PT Angkasa Pura (AP) II (Persero) memperkirakan puncak arus balik cuti bersama di Bandara Soekarno-Hatta akan terjadi dua kali.

Foto: Antara/Fauzan
Puncak arus balik di Bandara Soekarno-Hatta diperkirakan terjadi pada 30 Oktober.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – PT Angkasa Pura (AP) II (Persero) memperkirakan puncak arus balik di Bandara Soekarno-Hatta akan terjadi dua kali. Peningkatan arus mudik sudah terjadi pada kemarin (28/10).

“Puncak arus balik di Bandara Soekarno-Hatta diperkirakan terjadi pada 30 Oktober dan 1 November 2020,” kata Direktur Operasi dan Pelayanan AP II Muhamad Wasid dalam pernyataan tertulisnya, Rabu (29/10) malam.

Wasid mengatakan, meningkatnya lalu lintas penerbangan juga terjadi di bandara lain yang dikelola AP II. Untuk itu, dia memastikan AP II akan mengantisipasi hingga libur panjang akhir Oktober 2020 selesai.

“PT Angkasa Pura II bersama stakeholder tetap siaga meningkatkan fokus dalam melayani traveler dan menjaga agar protokol kesehatan dijalankan dengan baik. Kami selalu berupaya agar perjalanan masyarakat tetap lancar di 19 bandara,” jelas Wasid.

AP II memperkirakan jumlah pergerakan penumpang di Bandara Soekarno-Hatta pada Rabu (28/10) diperkirakan mencapai 61 ribu penumpang. Direktur Utama AP II Muhammad Awaluddin menilai angka tersebut merupakan jumlah penumpang harian tertinggi selama pandemi Covid-19. Sementara itu, frekuensi penerbangan juga menjadi yang tertinggi dengan menyentuh 638 penerbangan.

“Di tengah pandemi ini biasanya rata-rata penumpang di Bandara Soekarno-Hatta sebanyak 40 ribu hingga 45 ribu orang perhari,” ujar Awaluddin.

Sementara itu, Executive General Manager Bandara Soekarno-Hatta Agus Haryadi menuturkan personel telah disiapkan di sejumlah titik. Hal tersebut dilakukan untuk memastikan protokol kesehatan berjalan dengan baik.

“Jaga jarak harus dijaga. Personel fokus mengantisipasi di sejumlah titik seperti area check-in, security check point, boarding lounge. Proses disinfeksi di seluruh terminal dilakukan berkala, serta pengawasan di ruang CCTV juga dilakukan 24 jam,” ungkap Agus.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA