Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

Wisatawan di Kota Malang Diminta Patuhi Protokol Kesehatan

Kamis 29 Oct 2020 02:22 WIB

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Gita Amanda

Wisatawan berswa foto di obyek wisata Kafe Sawah yang dikelola Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) Pujon Kidul di Pujon, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Kamis (26/9/2019).

Wisatawan berswa foto di obyek wisata Kafe Sawah yang dikelola Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) Pujon Kidul di Pujon, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Kamis (26/9/2019).

Foto: Antara/Aditya Pradana Putra
Wisatawan diminta lebih waspada saat berada di tempat wisata

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Para wisatawan yang berkunjung ke Kota Malang diminta mematuhi protokol kesehatan Covid-19. Hal ini penting lantaran Kota Malang sudah memasuki masa liburan panjang sampai 1 November mendatang.

Juru Bicara (Jubir) Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kota Malang, Husnul Muarif mengimbau wisatawan lebih waspada saat berada di tempat wisata. Sebab, kasus positif Covid-19 di Kota Malang masih terus terjadi sampai sekarang. "Kami mengimbau untuk tetap mengedepankan protokol kesehatan," katanya di Kota Malang.

Selama beraktivitas di luar ruangan, wisatawan setidaknya harus mengenakan masker. Tak lupa membawa cadangan masker dan cairan pembersih tangan di tas masing-masing. Jika terdapat wisatawan merasa sakit, maka yang bersangkutan diharapkan tidak berpergian.

Kota Malang merupakan salah satu kota tujuan wisata terfavorit di Jawa Timur (Jatim). Saat ini Kota Malang masih berada pada zona oranye atau kawasan berisiko sedang penyebaran Covid-19. Pemerintah Kota (Pemkot) Malang menargetkan daerahnya dapat berubah menjadi zona kuning dalam waktu dekat.

Total kasus konfirmasi positif Covid-19 di Kota Malang mencapai 2.012 kasus, Rabu (28/10). Dari jumlah tersebut, 202 orang meninggal dan 1.791 orang telah dinyatakan sembuh. Sementara 19 orang lainnya masih berada dalam perawatan di rumah sakit dan isolasi mandiri.



BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA