Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Italia Uji Obat Osteoporosis untuk Terapi Covid-19

Kamis 29 Oct 2020 00:55 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Gita Amanda

Ilustrasi Covid-19. Italia melakukan ujicoba obat osteoporosis untuk terapi Covid-19.

Ilustrasi Covid-19. Italia melakukan ujicoba obat osteoporosis untuk terapi Covid-19.

Foto: Pixabay
Obat ini menghambat replikasi virus, sehingga mencegah perburukan pasien

REPUBLIKA.CO.ID, Obat osteoporosis raloxifene dinilai memiliki potensi dalam pengobatan Covid-19. Untuk membuktikannya, badan obat-obatan Italia (AIFA) telah memberikan izin uji klinis obat raloxifene untuk pengobatan Covid-19 terhadap manusia.

Raloxifene merupakan obat generik yang biasa digunakan dalam pengobatan osteoporosis atau pengeroposan tulang. Potensi raloxifene dalam terapi Covid-19 pertama kali ditemukan oleh tim peneliti dengan menggunakan superkomputer.

Superkomputer ini dikoordinir oleh konsorsium publik-swasta Excalate4Cov yang dipimpin oleh Dompe Farmaceutici. Excalate4Cov mengoordinir pusat superkomputer di Italia, Jerman, dan Spanyol.

Dengan menggunakan superkomputer ini, tim peneliti melakukan skrining terhadap lebih dari 400 ribu molekul. Skrining ini dilakukan untuk mencari karakteristik zat kimia yang dapat menghambat virus penyebab Covid-19, SARS-CoV-2. Skrining ini hanya berfokus pada obat-obatan yang sudah ada dan sudah disetujui penggunaannya pada manusia.

Tim peneliti juga menggunakan superkomputer untuk menciptakan struktur tiga dimensi dari 12 protein pada SARS-CoV-2. Setelah itu, tim peneliti melakukan simulasi untuk melihat protein mana yang bisa diserang dengan obat.

"Ini membutuhkan jutaan jam kalkulasi," jelas Andrea Beccari dari Excalate4Cov, seperti dilansir Reuters.

Raloxifene juga dikenal sebagai modulator reseptor estrogen selektif. Obat ini biasanya diresepkan untuk memperkuat tulang pada perempuan berusia lebih tua dengan kadar estrogen yang rendah.

Sebelumnya ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa keberadaan estrogen pada perempuan yang belum menopause dapat memberikan efek perlindungan terhadap virus. Hal ini membuat tim peneliti berpikir raloxifene dapat memberikan proteksi yang sama dalam kaitannya dengan pengobatan Covid-19.

Melalui uji klinis ini, tim peneliti berharap raloxifene bisa terbukti dapat mencegah replikasi SARS-CoV-2 di dalam sel. Dengan begitu, laju penyakit Covid-19 bisa diperlambat.

"Obat ini menghambat replikasi virus, sehingga mencegah perburukan pasien dengan gejala ringan, dan juga menurunkan infektivitas, membatasi jumlah virus," jelas kepala tim peneliti dari Dompe Farmaceutici Marco Allegretti.

Uji klinis ini melibatkan 450 pasien Covid-19 yang dirawat di rumah dan rumah sakit pada tahap awal. Para pasien diberikan terapi degan kapsul raloxifene selama tujuh hari secara acak. Setelah itu, tim peneliti menambah 174 pasien lain di penghujung proses.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA