Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

Ragam Tradisi Maulid di Mancanegara

Kamis 29 Oct 2020 06:01 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah

Ragam Tradisi Maulid di Mancanegara. Warga Maroko ambil bagian dalam prosesi yang menandai peringatan kelahiran Nabi Muhammad (Maulid Nabi) di Maroko,

Ragam Tradisi Maulid di Mancanegara. Warga Maroko ambil bagian dalam prosesi yang menandai peringatan kelahiran Nabi Muhammad (Maulid Nabi) di Maroko,

Foto: EPA-EFE/JALAL MORCHIDI
Setiap negara memiliki cara tersendiri memperingati kelahiran Nabi Muhammad SAW.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sejalan dengan ajaran Islam yang sudah menyebar di berbagai belahan dunia, perayaan maulid atau hari kelahiran Nabi Muhammad SAW juga dirayakan berbagai negara. Maulid bahkan dirayakan di negara yang notabene bukan mayoritas Muslim. Berikut beberapa tradisi masyarakat dari berbagai negara saat merayakan maulid. 

Mesir

Mesir adalah salah satu negara yang memperingati maulid nabi selama ini. Salah satu yang menjadi alasan adalah karena orang-orang Mesir percaya memiliki nasab yang kuat dengan Nabi Muhammad SAW. Pendapat ini didukung dengan sejarah leluhur Nabi Muhammad, yakni sayyidah Hajar atau Siti Hajar yang merupakan ibunda Nabi Ismail RA.

Baca Juga

Siti Hajar tercatat dalam sejarah bebagai istri Nabi Ibrahim dari keturunan bangsa Qibti, Mesir. Di Mesir, maulid digunakan sebagai istilah umum untuk perayaan ulang tahun orang-orang kudus sufi lokal.

Maulid tidak hanya merujuk kepada perayaan kelahiran Nabi Muhammad. Sekitar 3.000 perayaan maulid diadakan setiap tahun. Festival ini menarik minat penonton internasional. Dalam peringatan maulid tokoh sufi lokal abad ke-13, Ahmad al-Badawi, jumlah wisatawan bahkan mencapai tiga juta orang.

Saat mendekati perayaan maulid, warga Mesir juga memiliki tradisi menghias permen. Ketika aroma permen sudah banyak tercium di udara pemukiman warga, seperti dilansir dari Malay Mail, ini menjadi pertanda tradisi maulid Nabi Muhammad SAW semakin dekat.

Sudan

Peringatan Maulid Nabi di Sudan berbeda dengan di Indonesia. Di Sudan, kegiatan peringatan maulid dilakukan setiap malam, dari tanggal 1 hingga 12 Rabiul Awwal. Tempat pelaksanaannya di masjid-masjid setiap daerah.

Kegiatan peringatan Maulid Nabi juga dilakukan dengan berdzikir, lalu membaca riwayat Nabi Muhammad SAW dalam kitab Barzanji, ceramah, dan diakhiri dengan makan bersama. Peringatan Maulid Nabi di Sudan mencapai puncaknya pada tanggal 12 Rabiul Awwal. Tempat pelaksanaannya di lapangan ibu kota provinsi. Sementara untuk tingkat nasional di lapangan ibu kota negara.

Baca juga: Tiga Kitab yang Sering Dibaca Saat Maulid Nabi Muhammad

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA