Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Peringati Sumpah Pemuda, PDIP Gelar Wayang Kulit

Rabu 28 Oct 2020 00:32 WIB

Red: Agung Sasongko

Sekjen DPP PDIP Hasto Kristiyanto.

Sekjen DPP PDIP Hasto Kristiyanto.

Foto: Istimewa
Pagelaran wayang ini bisa menggelorakan semangat Sumpah Pemuda.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Kebudayaan Nasional (BKN) Pusat PDI Perjuangan menggelar wayang kulit secara virtual pada Selasa (27/10) malam, dalam rangka memperingati Hari Sumpah Pemuda. Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri mengharapkan pagelaran ini bisa memacu semangat pemuda dalam berbagai aspek.

Pagelaran wayang kulit ini didalangi oleh Ki Seno Nugroho dengan lakon Sirnaning Pedhut Ngamartha itu. Temanya ialah Kuatkan Semangat Gotong Royong dan Optimisme Pemuda Mengatasi Pandemi Covid-19. Acara ini juga diramaikan oleh pelawak seperti Cak Lontong, Akbar, Marwoto, dan Tatok.

Pagelaran wayang kulit ini sendiri dibuka Ketua BKN Pusat PDI Perjuangan Aria Bima dan politisi Rano Karno dengan orasi. Dalam orasinya, mereka mengisahkan bahwa pemuda zaman dulu bersatu dan menolak terbelah, mengatakan tidak ada perpecahan. Pada 28 Oktober 1928, ikrar Sumpah Pemuda disuarakan dan janji setia kepada Indonesia diucapkan dengan lantang.

Baca Juga

“Hari itu kita bertekad bersumpah menjunjung setinggi langit, bertumpah darah satu, berbangsa satu, berbahasa satu, Indonesia,” kata Rano.

Rano dalam orasinya menyebut, setelah itu sumpah tersebut kadang menemui jalan berbelok. Namun, para pendiri bangsa memberikan teladan betapa pun perbedaan itu ada, tak semestinya membuat Indonesia tercerai berai.

Oleh karena itu, Rano mengharapkan Sumpah Pemuda tak boleh diperingati hanya sebatas ritus tahunan. Sumpah Pemuda tak boleh hanya dikenal dengan slogan yang dikumandangkan dengan gemuruh tetapi berangsur-angsur kehilangan gairah.

“Sumpah Pemuda lahir dari pergulatan panjang, bertolak dari kesadaran membangun Indonesia merdeka, Indonesia yang bebas dari bentuk semua kolonialisme, penindasan, dan kemiskinan. Dari sana kita menyusun cita-cita agung tentang Indonesia adil, sentosa. Indonesia yang berdiri untuk semua,” kata Rano.

Sementara Sekjen DPP PDIP Hasto Kristiyanto di tengah pagelaran memberi sambutan dengan menyampaikan pesan Ketua Umumnya, Megawati Soekarnoputri.

"Pada malam hari ini, saya menyampaikan salam dari Ibu Ketum Megawati Soekarnoputri. Beliau menitipkan salam bagi para pemuda Indonesia. Salam penuh optimisme, salam penuh semangat bahwa Indonesia hanya akan maju apabila orang-orang muda Indonesia, kaum muda Indonesia, terus menggembleng diri dengan penuh semangat mengusai ilmu pengetahuan dan teknologi bagi kemajuan Indonesia Raya kita," kata Hasto.

Di samping itu, Hasto mengharapkan, pagelaran wayang ini bisa menggelorakan semangat Sumpah Pemuda kepada setiap warga Indonesia. Dengan Sumpah Pemuda, lanjut Hasto, masyarakat bisa bersatu, rukun dan maju sebagai negara.

"Kita dapat mempersatukan berbagai macam suku, bangsa, agama, dalam satu kesatuan jiwa sebagai bangsa merdeka. Untuk itu, Sumpah Pemuda telah mengajarkan kepemimpinan, kepeloporan kaum muda Indonesia bagi kemajuan bangsanya," kata Hasto.

"Kami persembahkan wayang kulit ini yang semakin menambahkan optimisme gerak kaum muda Indonesia dalam menghadapi Covid-19," tutup Hasto.

Aria Bima menambahkan melalui wayang kulit, diharapkan, spirit rakyat kembali untuk menerapkan Sumpah Pemuda yang saat ini sangat relevan dalam melawan Covid-19.

"Kita ingin Sumpah Pemuda dalam konteks hari ini tetap menjadi suatu yang harus kita kembangkan, harus kita wujudkan dalam kehidupan yang nyata. Pendekatan kebudayaan adalah pendekatan roso (rasa, red) adalah pendekatan untuk menggugah kemanusiaan kita. Bukan perbedaan, tetapi kebersamaan kita, terutama dalam kondisi situasi saat ini," kata Bima.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA