Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Kalah Taruhan Gim Konsol Berujung pada Pembunuhan

Selasa 27 Oct 2020 19:51 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Ilustrasi pembunuhan.

Ilustrasi pembunuhan.

Warga Nigeria dibunuh di apartemen di Jakarta Barat saat menagih uang taruhan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Pol Audie Latiheru mengungkap pembunuhan yang menimpa warga negara Nigeria, Obino Michael Anija (29). Korban dibunuh pada Sabtu (24/10) di sebuah apartemen di Jakarta Barat akibat dipicu kalah taruhan.

Audie mengatakan pada Sabtu sore korban dan pelaku bertaruh senilai Rp 1 juta untuk memenangkan permainan dalam gim konsol. “Saat itu si korban menang dan meminta bayaran dari taruhannya kepada pelaku. Tapi pelaku menganggap itu hanya bercanda sehingga terjadi keributan,” ujar Audie di Jakarta, Selasa.

Saat terjadi keributan, korban merampas ponsel milik pelaku sehingga memicu ketegangan di antara keduanya. “Dari situ keributannya makin memanas dan akhirnya pelaku mengambil pisau di dapur apartemen dan menusuk korban,” ujar Audie.

Barang bukti yang disita selain pisau untuk membunuh yakni botol minuman keras. Pelaku JD alias Shark dan korban pada saat itu bermain gim sembari mabuk.

“Ketika terjadi keributan itu juga mungkin dipengaruhi oleh alkohol sehingga kejadiannya begitu cepat. Pelaku tidak bisa mengendalikan diri sehingga terjadi pembunuhan,” kata Audie.

Baik korban dan pelaku, kata Audie, menggunakan visa wisata ke Indonesia kemudian mereka berkenalan dan berteman. Pelaku JD alias Shark mengaku sudah dua tahun tinggal di Indonesia dan kebanyakan melancong ke Bali.

Obino Michael Anija (29) WN Nigeria dianiaya hingga tewas pada Sabtu (24/10) sore di sebuah apartemen di Jakarta Barat. Satuan Reserse Kriminal Polres Metro Jakarta Barat menangkap JD alias Shark (22) warga negara Gambia di kawasan Tanjung Duren, Jakarta Barat.

Dalam pelariannya, pelaku sempat berpindah-pindah lokasi dan berupaya menghilangkan jejak dengan mengubah identitasnya. Meski pelaku merupakan warga negara asing, polisi menindaknya dengan undang-undang yang berlaku di Indonesia. Pelaku JD dikenakan pasal 338, kemudian pasal 351 ayat 3 dengan ancaman hukuman 15 tahun penjara.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA