Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Covid-19 Meningkatkan Risiko Penyakit Jantung

Rabu 28 Oct 2020 04:30 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Gita Amanda

Ilustrasi penyakit jantung.

Ilustrasi penyakit jantung.

Foto: Foto : MgRol_92
Orang yang dirawat di rumah sakit karena Covid-19 lebih cenderung cedera jantung

REPUBLIKA.CO.ID, Ultrasonografi jantung telah mengungkapkan seberapa umum kerusakan jantung di antara pasien virus corona yang sakit parah. Para peneliti menemukan orang yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19 lebih cenderung mengalami cedera pada jantung seperti disfungsi ventrikel atau cairan ekstra di sekitar organ dari ultrasound ini, yang dikenal sebagai ekokardiogram.

Terlebih lagi, kelainan tersebut dikaitkan dengan risiko kematian 11 kali lebih tinggi di antara pasien yang dirawat di rumah sakit. Tim dari Rumah Sakit Mount Sinai, mengatakan temuan tersebut dapat membantu dokter lebih memahami bagaimana cedera jantung terjadi sehingga mereka dapat lebih cepat mengidentifikasi dan merawat pasien yang berisiko.

"Deteksi dini kelainan struktural dapat mendikte perawatan yang lebih tepat, termasuk antikoagulasi dan pendekatan lain untuk pasien rawat inap dan pasca rawat inap," kata rekan penulis Dr Valentin Fuster, direktur Mount Sinai Heart dan Kepala Dokter Rumah Sakit Mount Sinai, dilansir di Daily Mail, Selasa (27/10).

Untuk penelitian yang diterbitkan dalam Journal of American College of Cardiology, tim mengamati 305 pasien dewasa dengan Covid-19 yang dirawat di empat rumah sakit New York City di Fasilitas Kesehatan Mount Sinai dan dua rumah sakit di Milan, Italia.

Mereka memeriksa pemindaian transthoracic echocardiographic (TTE) dan elektrokardiografik (ECG) yang dilakukan antara Maret dan Mei 2020. Lebih dari 60 persen memiliki bukti cedera miokard, biasanya diidentifikasi dengan tingkat tinggi jenis protein yang disebut troponin jantung yang dilepaskan saat terjadi kerusakan.

Sekitar 38 persen dari mereka mengalami kerusakan jantung pada saat masuk rumah sakit dan hampir seperempat mengalami cedera miokard selama dirawat di rumah sakit. Dari kelainan yang kita lihat, 26,3 persen mengalami disfungsi ventrikel kanan, yang kemudian ventrikel tidak mampu memompa darah yang kekurangan oksigen ke paru-paru.

Hal ini dapat menyebabkan emboli paru, yang terjadi bila ada penyumbatan di salah satu arteri pulmonalis di paru-paru, atau gagal napas parah. Hampir 24 persen memiliki kelainan gerakan dinding ventrikel kiri regional, yang berarti bilik ini tidak dapat berkontraksi dengan baik, dan dapat dikaitkan dengan serangan jantung.

Hasil penelitian menunjukkan 18,4 persen mengalami disfungsi ventrikel kiri difus, yaitu ketika bilik tidak dapat memompa darah kaya oksigen ke tubuh, dan terkait dengan gagal jantung.

Sekitar 13,2 persen mengalami disfungsi diastolik derajat II atau III, yang menyebabkan ruang jantung lebih kaku, dan 7,2 persen mengalami efusi perikardial, yang terjadi ketika cairan ekstra menumpuk di sekitar jantung dan menyebabkan pemompaan yang tidak normal.

Peneliti juga membandingkan kematian di antara pasien yang mengalami kerusakan jantung dengan mereka yang tidak. Pasien dengan cedera miokard sembilan kali lebih mungkin meninggal dengan 27,5 persen meninggal dibandingkan dengan tiga persen dari mereka yang tidak mengalami cedera.

Selanjutnya, mereka membandingkan pasien virus corona yang tidak mengalami cedera dengan yang tidak mengalami cedera dan tidak memiliki kelainan, hanya kadar troponin yang tinggi, serta mereka yang mengalami cedera dan kelainan.

Pasien dengan kadar troponin tinggi hampir enam kali lebih mungkin meninggal dengan 17,6 persen meninggal. Mereka yang memiliki tingkat dan kelainan tinggi, seperti disfungsi ventrikel, 11 kali lebih mungkin meninggal dengan 34,8 persen meninggal.

"Studi kami menunjukkan bahwa ekokardiogram yang dilakukan dengan pertimbangan perlindungan pribadi yang tepat adalah alat yang berguna dan penting dalam identifikasi awal pasien dengan risiko lebih besar untuk cedera jantung terkait Covid-19, yang mungkin mendapat manfaat dari pendekatan terapeutik yang lebih agresif di awal rawat inap," kata penulis koresponden Dr Martin Goldman, profesor kardiologi di Icahn School of Medicine di Mount Sinai.

Selain itu, karena ini adalah penyakit baru dengan gejala yang masih ada, para peneliti berencana untuk mengikuti pasien ini dengan cermat menggunakan pencitraan untuk mengevaluasi evolusi dan mudah-mudahan resolusi masalah jantung ini.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA