Monday, 12 Jumadil Akhir 1442 / 25 January 2021

Monday, 12 Jumadil Akhir 1442 / 25 January 2021

Liga Champions

Duel Penawar Luka, Barcelona Vs Juventus

Rabu 28 Oct 2020 05:50 WIB

Rep: Anggoro Pramudya/ Red: Muhammad Akbar

logo liga champions

logo liga champions

Foto: aa.com.tr
Juve telah membuktikan legasinya sebagai tim terbaik Liga Italia

REPUBLIKA.CO.ID, TURIN -- Pertandingan matchday kedua Liga Champions 2020/2021 akan mempertemukan dua kesebelasan sarat sejarah antara Juventus versus Barcelona pada laga lanjutan fase Grup G yang akan berlangsung di Stadion Allianz, Turin, Kamis (29/10) dini hari WIB nanti.

Juve telah membuktikan legasinya sebagai tim terbaik Liga Italia dengan berhasil menjadi kampiun Scudetto selama sembilan musim berturut-turut.

Sedangkan Barca, menjelma menjadi tim paling menakutkan dalam kurun waktu satu dekade terakhir. Gelontoran banyak trofi menjadi bukti bahwa Los Azulgrana, julukan Barca, masih merupakan tim yang patut diwaspadai, pun sejatinya mereka kerap kesulitan saat berlaga di Liga Champions dalam tiga musim terakhir.

Menariknya laga kali ini bukan hanya sekadar pertandingan antar dua tim penguasa. Akan tetapi, publik juga bakal disajikan pertempuran dua rival abadi antara Cristiano Ronaldo, dan Lionel Messi.

Mega bintang Barcelona Messi bahkan sangat berharap jika seteru abadi Ronaldo cepat pulih dari Covid-19 dan dapat bermain melawannya di ajang kompetisi paling bergengsi.

"Hari Rabu, waktu setempat, nanti akan ada tantangan dan kami sangat berharap Ronaldo ada di sana dan segera pulih dari Covid-19," kata Messi menegaskan dikutip DAZN, Selasa (27/10).

Barcelona menghadapi pekan tak mudah. Setelah tersambar petir akibat kalah dari Real Madrid pada akhir pekan lalu, mereka akan melawat ke markas Juventus. Artinya, Barca harus berjibaku ketika menjadi tamu dari tim raksasa Liga Italia itu.

Bukan hal mudah, apalagi Juventus juga masih terus mencari bentuk permainan usai ditahan imbang 1-1 oleh Hellas Verona, meski performa di Liga Champions tergolong yahud.

"Kami akan menghadapi laga yang sulit melawan salah satu tim terbaik Eropa. Ini jelas akan menjadi tantangan bagi kami," kata pelatih Ronald Koeman dikutip laman resmi klub.

Selain itu, kondisi para pemain Barca juga kurang bagus. Menukil dari Marca, beberapa pemain bakal absen seperti penjaga gawang Marc-Andre ter Stegen yang mengalami cedera lutut, Samuel Umtiti, Philippe Coutinho, serta Gerard Pique yang harus menjalani skorsing.

Khusus Coutinho, Blaugrana mengabarkan sang pemain mengalami cedera hamstring setelah laga melawan Real Madrid. Gelandang asal Brasil itu diperkirakan harus menepi hingga tiga minggu ke depan.

Padahal, sepanjang awal musim ini, Koeman mengandalkan Coutinho sebagai pengatur serangan. Terbukti, Coutinho berhasil menyumbangkan dua gol dan dua assist dari enam penampilan musim ini.

Praktis dengan absennya Coutinho, sebenarnya menjadi kesempatan yang bagus bagi Antoine Griezmann untuk unjuk gigi. Akan tetapi, semua ini kembali kepada pilihan Pelatih Barca, Ronald Koeman, dalam Menyusun pemainnya.

Sementara itu, bek sayap Barca Serginho Dest mengaku timnya harus segera mengalihkan fokus mereka untuk pertandingan melawan Juventus dan menjadikan laga ini sebagai obat penawar luka usai menjalani akhir pekan sulit.

"Kami memiliki pertandingan melawan Juventus dan kami harus memenangkannya 100 persen. Kami hanya harus terus maju. Kami harus memenangkan beberapa pertandingan berikutnya dan mengambil kembali semangat tim," tegas Dest.

Beruntung, situasi Juventus juga kurang bagus. Mereka kehilangan sang ikon, Cristiano Ronaldo. Selain itu, Barcelona tak perlu cemas dari sisi penampilan, karena Juventus juga masih kesulitan menemukan bentuk permainan terbaik di bawah asuhan pelatih Andrea Pirlo.

Akan tetapi meski laju Juve sedang tak berjalan mulus, Pirlo tak khawatir menghadapi tantang dari Barca. Ia menjelaskan dirinya merasa percaya diri dengan kemampuan anak asuhnya mengingat mereka akan menghadapi tim yang memainkan jenis sepak bola berbeda dari kesebelasan Italia.

"Seperti yang saya katakan sebelumnya, Atalanta seperti Verona bermain dengan cara yang jauh berbeda jika dibandingkan dengan Barca, oleh karena itu ketika Anda bermain melawan tim seperti ini, itu seperti pertandingan yang berbeda. Anda harus mencoba dan melakukan hal tertentu," jelas Pirlo dikutip laman resmi klub.

Pesan yang tak jauh berbeda juga disampaikan winger atraktif Juve, Juan Cuadrado. Ia menegaskan rekan setimnya perlu menunjukkan kekuatan yang sebenarnya. Pasalnya, melawan tim seperti Barca mereka harus mempersiapkan determinasi pun keinginan untuk menang yang tinggi.

"Kami harus ingat bahwa kami adalah profesional. Kita harus mengeluarkan semuanya sampai akhir," kata Cuadrado menjelaskan sikap Juve jelang laga kontra Barca.

Dari sisi pertemuan kedua tim, Barcelona dan Juventus pernah 13 kali bertemu pada ajang resmi. Le Zebrette, julukan Juve lebih unggul dengan mengemas lima kemenangan, dengan empat laga dimenangkan Barca, dan empat sisanya berakhir imbang.

Pertemuan terakhir keduanya terjadi pada laga grup D Liga Champions 2017/2018. Saat itu Barcelona berhasil menang 3-0 di kandang, dan laga di Turin berakhir imbang 0-0.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA