Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

ICESCO Rencana Dirikan Jaringan Museum Seni Islam Dunia

Selasa 27 Oct 2020 13:37 WIB

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Muhammad Hafil

ICESCO Rencana Dirikan Jaringan Museum Seni Islam Dunia. Foto: Pengunjung di Museum As Haabee, Makkah

ICESCO Rencana Dirikan Jaringan Museum Seni Islam Dunia. Foto: Pengunjung di Museum As Haabee, Makkah

Foto: Republika TV/Muhammad Hafil
Jaringan muslim dunia akan didirikan ICESCO.

REPUBLIKA.CO.ID, MAROKO--ICESCO, Organisasi Islam untuk Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Dunia Islam, berencana meningkat citra seni Islam di mata dunia. Spesialis Program ICESCO, Bilal Chebbi mengatakan, motivasi untuk mendirikan Jaringan Museum Seni Islam berasal dari kebutuhan untuk menyatukan sektor yang tersebar di berbagai negara.

“Dengan jejaring ini, kami ingin membantu melestarikan artefak budaya dan memajangnya dalam pameran pribadi dan internasional. Kami ingin menyoroti pentingnya dan peran seni Islam dalam membangun peradaban Islam,” kata Chebbi, yang dikutip di Salam Gateway, Selasa (27/10).

Organisasi yang berbasis di Maroko itu mengatakan telah mengundang museum seni Islam yang berdedikasi untuk menjadi bagian dari jaringan, termasuk yang ada di Italia, Malaysia, Qatar, Mesir, Turki, Tunisia, dan Sharjah di UEA. Chebbi menekankan bahwa sebenarnya ada lebih banyak seni Islam di luar negara Muslim daripada di dalam negeri.

Misalnya, Metropolitan Museum of Art di New York memiliki salah satu koleksi seni Islam terlengkap, terdiri lebih dari 12.000 objek yang berasal dari abad ketujuh hingga ke-20. Demikian pula, koleksi seni Islam Louvre menawarkan 17.500 artefak yang berasal dari abad ketujuh hingga awal abad ke-19, sedangkan Museum Seni Islam di Berlin memiliki sekitar 93.000 karya. Koleksi yang beragam juga dapat ditemukan di Galeri Islam British Museum.

“Kami mengundang semua museum yang memiliki keterkaitan dengan seni Islam, bahkan di Rusia, dengan harapan mereka akan menanggapi seruan ini dan bergabung dengan jaringan ini,” kata Chebbi.

Pria yang berprofesi sebagai arsitek itu menjelaskan, jaringan tersebut bertujuan untuk memfasilitasi pertukaran keahlian di antara anggota melalui lokakarya, konferensi, dan program pelatihan, serta mendukung pendirian dan keberlanjutan museum seni Islam.

Adapun tujuan lain dari jaringan ini adalah mendukung pembangunan kapasitas manusia dalam pelestarian dan pelestarian seni Islam. Ini juga akan memfasilitasi pembuatan museum virtual, di mana setiap institusi menyumbangkan karya.

“Museum seni Islam tidak hanya untuk kunjungan; mereka menginspirasi orang untuk menghasilkan karya budaya baru dengan semangat artistik. Jaringan ini akan membantu menampilkan dunia Islam secara positif,” kata Chebbi.

Sebagian besar museum dan staf ahli mereka biasanya menjalin kemitraan yang saling menguntungkan dengan rekan-rekan mereka, tetapi jaringan tersebut diharapkan dapat lebih memfasilitasi pertukaran ini, terutama dalam pelestarian dan pemulihan seni dan warisan budaya Islam.

“Idenya adalah memiliki jaringan untuk pertukaran informasi dan pengalaman. Ada banyak pelajar Arab yang mempelajari karya seni Islam yang disimpan di museum di luar negara mereka,” ujar Ech Cherki Dahmali, wakil presiden Dewan Museum Internasional (ICOM) Regional Arab.

Kebanyakan museum seni Islam sudah menjadi anggota ICOM, menurut ahli museologi dan konsultan ahli di ICESCO. Hal ini mempermudah untuk memajukan keanggotaan jaringan baru. Inisiatif ini akan dipimpin oleh panitia yang terdiri dari perwakilan dari ICESCO, ICOM dan museum anggota. Simposium pertamanya dijadwalkan pada 18 November, yang merupakan Hari Seni Islam Internasional.

“Setelah jaringan aktif, siswa seperti itu akan dapat mempelajari karya-karya ini di museum yang menyimpannya. Oleh karena itu, jejaring ini akan memajukan penelitian ilmiah dan akan membantu kaum muda dari negara-negara Arab dan Islam menyelesaikan penelitian tentang benda-benda museum,” kata Dahmali.

Ide jaringan ini pertama kali dibahas di sela-sela Konferensi Menteri Kebudayaan Islam ke-11 yang diselenggarakan oleh ICESCO di Tunisia pada 17 Desember 2019. Dahmali yakin inisiatif baru tersebut sudah memiliki keuntungan.

“ICESCO memiliki peran penting dalam membangun jaringan tersebut tanpa prasangka politik,” kata Dahmali.

“Kepentingan jaringan ini ada di tingkat pemerintahan, karena menteri kebudayaan termasuk yang memberi rekomendasi. Oleh karena itu, jaringan akan mendapat dukungan tidak hanya dari organisasi kelembagaan tetapi juga dari pemerintah melalui menteri kebudayaan di dunia Islam,” sambungnya.

Dahmali, yang juga Direktur Museum Telekomunikasi Maroc Telecom, mengungkapkan optimismenya tentang keberhasilan jaringan tersebut, menyoroti perkembangan positif yang dilakukan dalam tiga tahun terakhir mengenai pemulangan artefak ke museum aslinya.

Misalnya, presiden Prancis Emmanuel Macron berjanji untuk mengembalikan karya seni Afrika di museum Prancis kembali ke benua itu. Hal ini telah menekan museum lain di bekas kekuasaan kolonial lainnya, termasuk Inggris, Jerman dan Belgia, untuk mengikutinya. Jerman khususnya menyambut positif dan membuka negosiasi repatriasi dengan museum di Afrika.

“Jaringan Museum Seni Islam akan menjadi jembatan penting untuk pertukaran karya-karya semacam itu. Museum yang memiliki seni Islami dari negara lain akan memiliki peluang besar untuk mengekspresikan niat baiknya. Museum semacam itu mungkin ada yang potongannya banyak salinannya di gudang, jadi tidak ada salahnya mengembalikan salah satu salinan itu ke negara asalnya,” jelas Dahmali.

Sebagai permulaan, baru-baru ini ICESCO mengumumkan telah mengalokasikan dana satu juta dolar dari anggarannya untuk memulihkan koleksi 30 museum di dunia Islam yang terkena dampak krisis COVID-19.
Mengingat sekitar 94% museum di dunia telah ditutup sejak Maret dan beberapa di dunia Islam menghadapi ancaman penutupan total, terutama museum lokal kecil.

“Kami sudah mengirimkan undangan ke museum tersebut. Formulir aplikasi bersama dengan spesifikasi teknis akan tersedia secara elektronik di situs web ICESCO dalam waktu seminggu. Museum akan dapat mengirimkan permintaan dengan persyaratan mereka. Setelah itu, panitia akan mengkaji permintaan tersebut sebelum memberikan dukungan kepada museum tersebut,” jelas Chebbi.

ICESCO juga telah membentuk Dana Warisan Dunia Islam dengan anggaran awal $ 250.000 untuk mendukung proyek perlindungan warisan, mengalokasikan $ 100.000 untuk berkontribusi dalam upaya memulihkan situs warisan yang rusak akibat banjir baru-baru ini di Sudan, dan mendedikasikan $ 100.000 lagi untuk mendukung pendidikan dan lembaga budaya di Lebanon.

Sumber:

https://www.salaamgateway.com/story/islamic-art-is-getting-a-boost-with-a-new-global-network-of-museums
 

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA