Wednesday, 17 Rabiul Akhir 1442 / 02 December 2020

Wednesday, 17 Rabiul Akhir 1442 / 02 December 2020

837 Relawan Vaksin Covid-19 Masuk Periode Monitoring Efikasi

Selasa 27 Oct 2020 09:29 WIB

Red: Ratna Puspita

[Ruang riset vaksin di kantor Bio Farma, Bandung, Jawa Barat] PT Bio Farma (Persero) mengungkapkan sebanyak 837 relawan uji klinis III vaksin Covid-19 dari Sinovac China memasuki periode monitoring efikasi.

[Ruang riset vaksin di kantor Bio Farma, Bandung, Jawa Barat] PT Bio Farma (Persero) mengungkapkan sebanyak 837 relawan uji klinis III vaksin Covid-19 dari Sinovac China memasuki periode monitoring efikasi.

Foto: Dhemas Reviyanto/ANTARA FOTO
BPOM sudah inspeksi ke dua Puskesmas tempat penyelenggaraan uji klinis vaksin Covid.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Bio Farma (Persero) mengungkapkan sebanyak 837 relawan uji klinis III vaksin Covid-19 dari Sinovac China memasuki periode monitoring efikasi. "Data terakhir menunjukan bahwa sampai dengan tanggal 23 Oktober 2020, 837 relawan masuk ke periode monitoring efikasi," ujar Head of Corporate Communication Bio Farma Iwan Setiawan saat dihubungi Antara di Jakarta, Selasa (27/10).

Selain itu, Iwan juga menambahkan sebanyak 1.620 relawan sudah mendapatkan suntikan pertama dan 1.341 relawan sudah mendapatkan suntikan kedua. "Saat ini, uji klinis III vaksin Covid-19 masih berjalan sesuai rencana," katanya.

Head of Corporate Communication Bio Farma itu juga mengatakan beberapa waktu lalu tim dari Badan POM melaksanakan inspeksi ke dua Puskesmas sebagai tempat penyelenggaraan uji klinis vaksin Covid-19. 

Baca Juga

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengharap vaksin Covid-19 yang akan disuntikkan ke masyarakat harus melalui uji klinis yang benar sehingga dapat dipastikan keamanan dan efektivitasnya. Presiden mengatakan pemerintah tidak ingin ada sedikitpun masalah yang berdampak pada masyarakat penerima vaksin.

Presiden meminta jajarannya tidak tergesa-gesa dan tetap mengedepankan kaidah ilmiah untuk vaksin Covid-19. Semua prosedur ilmiah soal vaksin dan vaksinasi harus dilalui secara tepat, tanpa ada yang terlewat.

Sekarang ini, semua pihak, baik itu masyarakat, peneliti, akademisi dan pihak lainnya, memantau proses pengadaan dan pelaksanaan vaksin Covid-19 di Indonesia. Karena itu, seluruh tahapan pengadaan dan pelaksanaan vaksin Covid-19 harus sudah sesuai dengan kriteria ilmiah.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA