Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

PBB Desak Tentara Israel Pukuli Pemuda Palestina Diselidiki

Selasa 27 Oct 2020 09:15 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Ani Nursalikah

PBB Desak Tentara Israel Pukuli Pemuda Palestina Diselidiki. Tentara Israel selama bentrokan dengan pengunjuk rasa Palestina selama demonstrasi menentang permukiman Israel di desa Kofr Qadom dekat kota Nablus, Tepi Barat utara, 02 Oktober 2020. Tujuh warga Palestina terluka selama bentrokan itu.

PBB Desak Tentara Israel Pukuli Pemuda Palestina Diselidiki. Tentara Israel selama bentrokan dengan pengunjuk rasa Palestina selama demonstrasi menentang permukiman Israel di desa Kofr Qadom dekat kota Nablus, Tepi Barat utara, 02 Oktober 2020. Tujuh warga Palestina terluka selama bentrokan itu.

Foto: EPA-EFE/ALAA BADARNEH
Konfrontasi warga Palestina dan tentara Israel di Tepi Barat semakin sulit dibendung.

REPUBLIKA.CO.ID, TEPI BARAT -- Utusan PBB untuk Timur Tengah Nickolay Mladenov mendesak adanya penyelidikan independen atas tewasnya seorang pemuda Palestina menyusul konfrontasi yang terjadi dengan tentara Israel di Tepi Barat yang diduduki. Menurutnya, ada klaim sepihak terkait penyebab meninggalnya pemuda itu.

"Ada klaim yang bertentangan tentang keadaan dan penyebab kematian. Saya mendesak penyelidikan yang cepat dan independen terhadap peristiwa yang menyebabkan meninggalnya pemuda itu," ujar Mladenov dalam pidatonya di Dewan Keamanan PBB, dilansir di Al Arabiya, Selasa (27/10).

Pemuda itu bernama Amer Abdel-Rahim Sanouber yang dinyatakan meninggal pada Ahad pagi kemarin di rumah sakit Ramallah setelah dipukuli di leher, menurut Kementerian Kesehatan Palestina. Tentara Israel mengakui remaja itu terlibat dalam insiden dengan tentara tetapi membantah memukulinya.

Baca Juga

Namun, seorang pemuda Palestina yang mengaku menyaksikan kejadian tersebut, menyebut Sanouber telah dipukuli. "Mereka memukulinya selama lima menit. Tak henti-hentinya berteriak lalu tiba-tiba suaranya berhenti," ujar pemuda yang menjadi saksi mata itu.

Dilaporkan, tentara Israel telah dikirim ke Turmus Ayya, sebuah desa di utara Ramallah, pada Sabtu malam setelah menerima laporan orang-orang melemparkan batu ke kendaraan Israel. Konsulat Inggris di Yerusalem dalam akun Twitter-nya pun mendesak Israel menyelidiki tuduhan seputar kematian Sanouber.

Konfrontasi yang melibatkan warga Palestina dan tentara Israel di Tepi Barat semakin sulit dibendung sejak Otoritas Palestina yang berbasis di Ramallah mengakhiri koordinasi keamanan dengan Israel pada Mei.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengatakan keputusan mengakhiri koordinasi keamanan itu dibuat sebagai tanggapan atas rencana Israel untuk mencaplok sebagian Tepi Barat. Sementara Israel menunda rencana aneksasinya sebagai imbalan atas pembentukan hubungan diplomatik penuh dengan Uni Emirat Arab.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA