Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Hal yang Perlu Diketahui Muslim Mengenai Malam Pertama

Selasa 27 Oct 2020 06:01 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah

Hal yang Perlu Diketahui Muslim Mengenai Malam Pertama. Ilustrasi

Hal yang Perlu Diketahui Muslim Mengenai Malam Pertama. Ilustrasi

Foto: AP /Tatan Syuflana
Hubungan intim adalah bagian dari kehidupan yang sehat dan halal.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Meski hubungan intim merupakan suatu hal yang umumnya dianggap tabu dibicarakan, namun sejatinya seorang Muslim perlu mengetahui perkara itu. Terlebih bagi para pengantin baru yang hendak menghadapi malam pertama.

Hubungan intim pertama kali masih menjadi topik tabu yang besar di kalangan Muslim, bahkan di Barat. Seorang Muslim umumnya tidak dapat berbicara, atau mengajukan pertanyaan, dan bahkan tidak bisa memikirkannya karena berhubungan intim dianggap sesuatu yang kotor dan jahat.

Dilansir di About Islam, sebelum memulai lebih lanjut megenai hubungan intim, perlu diketahui Islam melarang berhubungan intim di luar nikah. Namun, sebagai sebuah pendidikan seks, seorang Muslim yang telah baligh dapat memperoleh informasi mengenai hal ini asalkan telah mengetahui hukum-hukum syariat yang meliputinya.

Baca Juga

Berikut sejumlah hal penting yang perlu diketahui pengantin baru tentang hubungan intim. 

Pertama, terimalah hubungan intim sebagai bagian dari kehidupan yang sehat dan halal. Allah SWT menciptakan manusia dengan hasrat seksual, dan dalam Islam, tidak ada yang memalukan tentang hal itu asalkan itu dilakukan sesuai syariat. Islam hanya memberikan pedoman untuk kita ikuti tentang siapa dan kapan kita bisa memenuhi hasrat seksual kita.

Namun, sebenarnya hubungan seks bukanlah hal yang salah. Sebaliknya, berhubungan intim jika dilakukan dengan cara yang halal adalah berkah dari Allah SWT di mana seseorang yang menjalankannya akan mendapatkan pahala yang baik untuk melakukannya.

Kedua, berhubungan intim bukan suatu keharusan di malam pertama. Seharusnya tidak ada harapan selain menikmati kebersamaan satu sama lain dan merasa nyaman menjadi akrab satu sama lain. Jika sepasang suami istri merasa terinspirasi melakukan hubungan intim pada malam pertama, tidak apa-apa. Namun jika salah satu dari keduanya merasa terlalu lelah dan lebih suka tertidur dalam pelukan satu sama lain, itu juga bagus.

“Santai dan jaga hal-hal alami antara Anda dan istri Anda. Jangan memaksakan diri karena itu bisa membuat Anda gelisah dan gelisah di saat Anda dan istri seharusnya bahagia. Sebaliknya, habiskan waktu untuk mengenal satu sama lain dan akhirnya menjadi akrab satu sama lain,” kutip Anadolu.

Ketiga, jangan sampai terluka. Jika pertama kali seorang Muslim melakukan penetrasi dalam berhubungan intim, kemungkinan akan ada sedikit rasa sakit atau tekanan.

Meskipun demikian, secara keseluruhan itu harus tetap dilakukan dengan menyenangkan dan tidak menyakiti pasangan. Jadi jika sangat sakit, maka dianjurkan menghentikan seks. Hal ini bisa menjadi sinyal pasangan itu membutuhkan lebih banyak pemanasan atau lubrikasi.

Keempat, jangan sampai banyak mengeluarkan darah. Pendarahan berasal dari robeknya selaput dara, yang pada dasarnya merupakan jaringan di dalam vagina. Semua wanita memiliki jumlah jaringan yang berbeda, dan dalam kasus yang jarang terjadi, mereka tidak dilahirkan dengan jaringan apa pun.

Beberapa wanita tidak mengalami pendarahan sama sekali, tetapi memang benar beberapa wanita mengalami pendarahan yang banyak. Benar-benar tidak ada cara untuk memprediksi seberapa banyak seorang wanita akan berdarah dalam melakukan seks. Jika darang keluar terlalu banyak, maka jangan dipaksakan melanjutkan hubungan intim.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA