Friday, 19 Rabiul Akhir 1442 / 04 December 2020

Friday, 19 Rabiul Akhir 1442 / 04 December 2020

Tiga Pukulan Telak Erdogan ke Macron

Selasa 27 Oct 2020 05:30 WIB

Rep: Fergi/Al Khaledi/ Red: Teguh Firmansyah

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berpidato di depan anggota partainya yang berkuasa di kota timur Malatya, Turki, Minggu, 25 Oktober 2020.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berpidato di depan anggota partainya yang berkuasa di kota timur Malatya, Turki, Minggu, 25 Oktober 2020.

Foto: Presidensi Turki via AP, Pool
Hubungan Macron dan Erdogan kian memanas.

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Langkah otoritas Prancis menampilkan kartu nabi Muhammad di gedung pemerintahan sebagai respons atas pembunuhan seorang guru menuai protes dunia Muslim. Salah satunya datang dari Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan yang memang dalam beberapa waktu terakhir bersitegang dengan Presiden Prancis Emanuel Macron. Erdogan menilai Macron telah kehiangan akal sehatnya.

Berikut tiga pernyataan Erdogan yang menyerang kredibilitas Macron.

Erdogan: Macron Melampaui Rasa tak Hormat

Baca Juga

1. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan, klaim Prancis soal Islam merupakan provokasi yang sangat berbahaya. Pernyataan Erdogan merespons perkataan Presiden Prancis Emmanuel Macron yang mengatakan saat ini 'Islam dalam keadaan krisis.'

"Pernyataan Emmanuel Macron tentang 'Islam dalam krisis' di kota di mana mayoritas Muslim telah melampaui rasa tidak hormat, dan merupakan provokasi yang jelas," kata Erdogan pada pertemuan para pekerja masjid dan religius di ibu kota Turki, Ankara, dikutip laman Hurriyet Daily News, Rabu (6/10).

"Seorang presiden Prancis membuat pernyataan yang mendesak restrukturisasi Islam adalah "tidak sopan," ujarnya menambahkan.

Jumat lalu, 6 Oktober, Macron mengumumkan rencana kontroversial melawan apa yang disebutnya "separatisme Islam" di negara itu. Dalam pidatonya di pinggiran barat Paris Les Mureaux, sebuah wilayah dengan populasi Muslim yang besar, Macron mengklaim bahwa Islam mengalami krisis di seluruh dunia.

Pernyataan itu memicu kecaman di kalangan Muslim di seluruh dunia. "Menyerang Muslim telah menjadi salah satu alat terpenting bagi politisi Eropa untuk menyembunyikan kegagalan mereka," tegas Erdogan.

Erdogan pun mendesak Macron untuk bertindak seperti negarawan yang bertanggung jawab daripada berpura-pura menjadi gubernur kolonial. "Di banyak negara Barat, rasisme dan Islamofobia dilindungi oleh negara itu sendiri," ujar Presiden Turki.



BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA